PERMOHONAN UJI MATERIL UNDANG-UNDANG BADAN HUKUM PENDIDIKAN DAN SISDIKNAS

Jakarta, 24 Maret 2009

Yang terhormat,

Ketua Mahkamah Konstitusi
Republik Indonesia

di –

            Jakarta

Hal: Permohonan Uji Materil  Pasal 53 ayat (1) Undang-Undang RI No 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional dan Undang-Undang No 9 Tahun 2009 Tentang Badan Hukum Pendidikan terhadap Undang-Undang Dasar Republik Indonesia 1945

Dengan hormat,

Kami yang bertandangan di bawah ini:

Taufik Basari, S.,H. S.Hum, LL.M Supriyadi Widodo Eddyono, S.H.
Indriaswati D. Saptaningrum, S.H., LL.M Emerson Yuntho, S.H.
Ricky Gunawan, S.H. Wahyu Wagiman, S.H.
Dr. Andri G. Wibisana, S.H., LL.M Febri Diansyah, S.H.
Dhoho Ali Sastro,  S.H. Virza Roy Hizzal, S.H., M.H.
Illian Deta Arta Sari, S.H. Intan Kumala Sari, SH



Advokat dan Pembela Umum yang tergabung dalam Tim Advokasi Koalisi Pendidikan, memilih domisili hukum di Jalan Kalibata Timur IV / D Nomor 6, Jakarta Selatan, DKI Jakarta, Telp (021) 7901885, Fax (021) 7994005, berdasarkan surat kuasa khusus tertanggal 1 Maret 2009 (terlampir), baik sendiri-sendiri maupun bersama-sama untuk dan atas nama pemberi kuasa:

  1. Yura Pratama Yudhistira, Lahir di Jakarta, 1 Januari 1987, Mahasiswa Universitas Indonesia, KTP NO 36 0334 0101 870004, Warga Negara Indonesia, beralamat di Jl. HS Nawi 1 No 27 Komplek BPKP Rt. 005 Rw. 001 Kelurahan Cempaka Putih Kecamatan Ciputat Timur Kabupaten Tangerang, untuk selanjutnya disebut PEMOHON I

 

  1. Fadiloes Bahar, Lahir di Jakarta, 15 Februari 1965, Pekerjaan Guru, No KTP 36 7102 1502 650002, Warga Negara Indonesia, beralamat di Jl. Keroncong Permai DP4/02 Rt. 008 Rw. 02 Kelurahan Keroncong Jatiuwung Kota Tangerang Kode Pos 15134, untuk selanjutnya disebut PEMOHON II

 

  1. Lodewijk F Paat, Lahir di Manado, 18 Februari 1956, Pekerjaan  Dosen Universitas Negeri Jakarta, KTP No 09 5402 1802660163, Warga Negara Indonesia, beralamat di Jl. Kunci No. 7 Rt. 12 Rw. 02 Kayu Putih Pulo Gadung Jakarta Timur, untuk selanjutnya disebut PEMOHON III.

 

  1. Jumono, Lahir di Jakarta, 24 April 1965, Pekerjaan Swasta, Orang Tua Murid, KTP No 09 5402 2404 650230, Warga Negara Indonesia, beralamat di Jl. Rawamangun Muka barat D-5 RT. 09 RW. 12 Rawamangun Pulogadung Jakarta Timur, untuk selanjutnya disebut PEMOHON IV

 

  1. Zaenal Abidin, Lahir di Tangerang, 8 Oktober 1967, Pekerjaan Pegawai Swasta, orang tua murid, NO KTP 36 0301 0810 670002, Warga Negara Indonesia, beralamat di Jl. Kampung Cengkok Rt. 03 Rw. 02 desa Sentul Kecamatan balaraja Kabupaten Tangerang Banten, untuk selanjutnya disebut PEMOHON V

 

  1. Yayasan Sarjana Wiyata Tamansiswa, suatu yayasan yang didirikan berdasarkan hukum negara Republik Indonesia, berkedudukan di Yogyakarta, dalam hal ini diwakili oleh Adhi Susanto, Lahir di Banjar Jawa Barat, 9 April 1940, Pekerjaan Dosen UGM, NO KTP 27 0068 6290 4194000551, Warga Negara Indonesia, beralamat di Jl. Skip Blok N 11 Rt. 03 Rw. 17 Desa Sinduadi Kecamatan Mlati Kabupaten Sleman Yogyakarta, dalam kedudukannya sebagai Ketua Pengurus, untuk selanjutnya disebut PEMOHON VI

 

  1. Sentra Advokasi Untuk Hak Pendidikan Rakyat (SAHdaR), suatu perkumpulan yang didirikan berdasarkan hukum negara Republik Indonesia, berkedudukan di, Medan, dalam hal ini diwakili oleh Arif Faisal, Lahir di Padang Sidempuan, Tanggal 21 Juli 1973, Pekerjaan Advokat, NO KTP 02 5019 210773 0014, Warga Negara Indonesia, beralamat di Jl. Durung No 14 LK VIII Kelurahan Sudirejo Kecamatan Medan Tembung Medan, dalam kedudukannya sebagai Koordinator Badan Pekerja, oleh karenanya berhak untuk bertindak untuk dan atas nama Sentra Advokasi Untuk Hak Pendidikan Rakyat (SAHdaR) untuk selanjutnya disebut PEMOHON VII.

 

  1. Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) “Qaryah Thayyibah”, suatu Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat yang didirikan berdasarkan hukum negara Republik Indonesia, berkedudukan di Kecamatan Tingkir Kota Salatiga, dalam hal ini diwakili oleh Bahrudin, Lahir di Kabupaten Semarang, 9 Februari 1965, Pekerjaan Pegawai Swasta, NO KTP 01 4200 5632 01003, Warga Negara Indonesia, beralamat di Kali Bening Rt. 4 Rw. 01 Kelurahan Kali Bening Kecamatan Tingkir Salatiga, dalam kedudukannya sebagai Ketua, untuk selanjutnya disebut PEMOHON VIII.

 

  1. Serikat Rakyat Miskin Kota, suatu perkumpulan yang didirikan berdasarkan hukum negara Republik Indonesia, berkedudukan di Jakarta, dalam hal ini diwakili oleh Marlo Sitompul,  Lahir di Jakarta, 21 Desember 1983, Pekerjaan Pegawai Swasta, NO KTP 09 5402 211283 8601, Warga Negara Indonesia, beralamat di Kampung Pedongkelan Rt. 007 Rw. 15 Kelurahan Kayu putih Kecamatan Pulogadung Jakarta Timur, dalam kedudukannya sebagai Ketua Umum, untuk selanjutnya disebut PEMOHON IX.

 

Bersama ini Para Pemohon mengajukan Permohonan Uji Materil atas Pasal 53 ayat (1) Undang-Undang RI No 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional (Bukti P-1) dan Undang-Undang RI No. 9 Tahun 2009 Tentang Badan Hukum Pendidikan (Bukti P-2) terhadap Undang-Undang Dasar 1945.

Adapun Permohonan ini kami susun dengan sistematika sebagai berikut:

 

  1. A.           Pendahuluan
  2. B.           Ringkasan Permohonan
  3. C.           Kewenangan Mahkamah Konstitusi
  4. D.           Legal Standing Para Pemohon
  5. E.            Pokok Permohonan

 

  1. 1.    Kedudukan dan Paradigma Pendidikan menurut UUD 1945
    1. a.    Terselenggaranya Pendidikan yang Mampu Mencerdaskan Kehidupan Bangsa Merupakan Wujud Eksistensi Negara
    2. b.    Negara Berkewajiban Menjamin Terselenggaranya Pendidikan untuk Seluruh Warga Negara Indonesia.
    3. c.    Seluruh Rakyat Indonesia, Tanpa Terkecuali, Berhak Memperoleh Akses Pendidikan
    4. d.    UUD 1945 Menempatkan Pendidikan Sebagai “Barang Publik”
    5. e.    Sebagai Barang Publik, Pendidikan Tidak Boleh Menjadi Komoditas dan Negara Bertanggung Jawab untuk Mencegah Komersialiasi Pendidikan

 

  1. 2.    Sistem Pendidikan Nasional yang Didasarkan pada Badan Hukum Pendidikan (BHP) Bertentangan dengan Paradigma Pendidikan Menurut UUD 1945
    1. a.    BHP Mendorong Sistem Pendidikan ke arah Komersialisasi Pendidikan yang Berorientasi Pasar
    2. b.    Prinsip Nirlaba, Otonomi, Akses yang Berkeadilan dan Partisipasi atas Tanggung Jawab Negara dalam UU BHP Hanya Merupakan Permainan Kata-Kata yang Tidak Konsisten dengan Substansi UU BHP Itu Sendiri
    3. c.    UU BHP Memposisikan “Modal” Sebagai Mitra Utama Penyelenggaraan Pendidikan
    4. d.    BHP Mereduksi Kewajiban Konstitusional dan Tanggung Jawab Negara

 

  1. 3.    Pasal 53 ayat (1) UU Sisdiknas dan UU BHP Bertentangan dengan UUD 1945
    1. a.    Putusan Mahkamah Konstitusi Mewajibkan Negara Menjalankan Fungsi dan Tanggung Jawab Konstitusionalnya di Bidang Pendidikan
    2. b.    Pasal 53 ayat (1) UU Sistem Pendidikan Nasional dan UU BHP Bertentangan dengan Pembukaan UUD 1945, Pasal 31 ayat (1), (2), (3), (4), dan (5), Pasal 28 C ayat (1), Pasal 28 D ayat (1) Pasal 28 E ayat (1) serta Pasal 28 I ayat (2) dan Pasal 1 ayat (3) UUD 1945

 

  1. F.            Petitum

 

 

 

A. PENDAHULUAN

Kemudian daripada itu untuk membentuk suatu Pemerintah Negara Indonesia yang melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial, maka disusunlah Kemerdekaan Kebangsaan Indonesia itu dalam suatu UndangUndang Dasar Negara Indonesia, yang terbentuk dalam suatu susunan Negara Republik Indonesia yang berkedaulatan rakyat … ” (Pembukaan UUD 1945 Alinea keempat)

Itulah tujuan didirikannya Negara Republik Indonesia (het doel van de staat) yang salah satunya adalah mencerdaskan kehidupan bangsa. Tanggung jawab Negara begitu besarnya di bidang pendidikan yakni menjamin agar warga negaranya cerdas dan memperoleh akses pendidikan.

Bagaimana jika kemudian biaya pendidikan menjadi mahal, sulit untuk diakses, modal menjadi mitra utama penyelenggaraan pendidikan, pemerintah mereduksi perannya, berorientasi pasar dan diskriminatif? Tentunya berarti Negara telah gagal menjalankan misinya yang menjadi alasan dibentuknya Negara.

Pemerintah memang tidak boleh mengurangi peran dan tanggung jawabnya di bidang pendidikan. Pemerintah selaku pelaksana Negara memiliki kewajiban konstitusional untuk tetap mengurus pendidikan termasuk penyelenggaraan pendidikan. Negara ini memiliki kewajiban mengurus segala hal yang berkaitan dengan hajat hidup orang banyak untuk melahirkan sebuah kesejahteraan di tengah rakyat Indonesia, termasuk pendidikan.  

Oleh karena itulah maka Para Pemohon mengajukan Uji Materil atas Pasal 53 ayat (1) Undang-Undang No 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional dan keseluruhan Undang-Undang No 9 Tahun 2009 tentang Badan Hukum Pendidikan ini untuk memastikan bahwa Negara menjalankan fungsinya dan warga negara dipenuhi hak-haknya serta penyelenggaraan pendidikan berjalan sesuai dengan cita-cita Konstitusi.

Sebelum sampai pada pembahasan Kewenangan Mahkamah Konstitusi, Legal Standing Pemohon dan Pokok permohonan, terlebih dahulu Para Pemohon menyampaikan Ringkasan Permohonan sebagai Berikut:

B. RINGKASAN PERMOHONAN

Sebelum menguraikan argumentasi dan dalil Permohonan, perlu Para Pemohon jelaskan bahwa yang menjadi pokok persoalan dalam uji materil yang diajukan Para Pemohon adalah adalah sebagai berikut:

–       Bagaimanakah UUD 1945 memposisikan Pendidikan di Indonesia? Apakah sebagai “barang Publik” (public goods) ataukah sebagai “barang privat” (private goods)? Apabila UUD 1945 memandang Pendidikan di Indonesia sebagai public goods, maka negara tidak boleh membiarkan pendidikan menjadi komoditas terbatas yang penyelenggaraannya diperlakukan dengan mekanisme persaingan pasar.

–       Bagaimanakah paradigma pendidikan yang dihasilkan dari Badan Hukum Pendidikan sebagai suatu sistem? Bagaimanakah arah sistem pendidikan yang dibentuk dan dibangun oleh UU BHP? Apakah dampak dari pemberlakuan BHP sebagai landasan sistem pendidikan nasional di Indonesia?

–       Bagaimanakah peran negara dalam sistem pendidikan nasional yang didasarkan pada BHP? Apakah fungsi dan kewajiban konstitusional negara menjadi tereduksi? Apakah hak-hak warganegara untuk mendapatkan akses pendidikan yang berkualitas dan berbiaya murah menjadi terhalangi akibat sistem pendidikan yang didasarkan pada BHP? Apakah benar sistem pendidikan berlandaskan BHP mendorong pengelolaan pendidikan menuju mekanisme pasar?

–       Apakah paradigma pendidikan yang dibangun oleh sistem BHP bertentangan dengan paradigma pendidikan menurut UUD 1945? Apakah pemberlakuan BHP sebagai landasan sistem pendidikan nasional melanggar hak konstitusional Para Pemohon?

–       Apakah Pasal 53 ayat (1) UU Sisdiknas sebagai dasar hukum adanya BHP dan UU BHP sebagai dasar hukum pelaksananya bertentangan dengan UUD 1945?

Untuk menjawab persoalan-persoalan di atas, Para Pemohon mengajukan dalil-dalil yang dirangkum sebagai berikut:

UUD 1945 menempatkan norma pendidikan sebagai norma yang sangat tinggi. Pendidikan bahkan merupakan salah satu dari tujuan berdirinya negara Indonesia sebagaimana dinyatakan dalam alinea keempat Pembukaan UUD 1945. Artinya, eksistensi atau keberadaan negara Indonesia sesuai dengan tujuannya bergantung pada apakah negara ini mampu mencerdaskan kehidupan bangsa.

Maksud dari mencerdaskan kehidupan bangsa tidak semata-mata memfasilitasi tersedianya sarana pendidikan saja. Namun lebih dari itu, Negara memiliki kewajiban konstitusional untuk menjamin seluruh warga negara Indonesia menjadi cerdas yang salah satunya ditandai dengan membuat suatu sistem pendidikan yang dapat diakses seluruh warga negara tanpa terkecuali. Akses ini dapat terbuka apabila sistem yang dibangun diarahkan untuk seluruh warga negara dengan mempertimbangkan berbagai keterbatasan yang dimiliki oleh warga negara.

UUD 1945 juga mengakui bahwa pendidikan adalah hak warga negara yang merupakan hak asasi manusia. Secara khusus UUD 1945 mengatur persoalan pendidikan ini dalam Pasal 31 ayat (1), ayat (2), ayat (3), ayat (4), dan ayat (5) serta Pasal 28 C ayat (1) dan Pasal 28 E ayat (1) UUD 1945. Ketentuan tersebut menyatakan bahwa pendidikan adalah hak warga negara sekaligus kewajiban negara untuk menjamin pemenuhnannya. Lebih jauh Mahkamah Konstitusi dalam Pertimbangan Putusan No 012/PUU-III/2005 halaman 58 menegaskan bahwa “ Hak warga negara untuk mendapatkan pendidikan tidak hanya sebatas kewajiban negara untuk menghormati dan melindungi tetapi menjadi kewajiban negara untuk memenuhi hak warga negara tersebut. Karena demikian pentingnya pendidikan bagi bangsa Indonesia, menyebabkan pendidikan tidak hanya semata-mata ditetapkan sebagai hak warga negara saja, bahkan UUD 1945 memandang perlu untuk menjadikan pendidikan dasar sebagai kewajiban warga negara. Agar kewajiban warga negara dapat dipenuhi dengan baik maka UUD 1945, Pasal 31 ayat (2), mewajibkan kepada pemerintah untuk membiayainya.”

Dari uraian di atas, terlihat jelas bahwa pendidikan menurut UUD 1945 adalah public goods, yang terbuka dan milik publik. Artinya, pendidikan harus dapat diakses oleh semua pihak dan tidak boleh menjadi dapat dibatasi oleh pihak tertentu atau dibatasi untuk kalangan tertentu. UUD 1945 juga telah mengarahkan agar pendidikan tidak boleh menjadi komoditas yang dapat menjadi objek dalam persaingan pasar. Sebaliknya, justru UUD 1945 menekankan pentingnya peran dan fungsi negara untuk terlibat aktif dalam penyelenggaraan pendidikan agar tercapai tujuan negara.

Persoalannya, Pemerintah RI dan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI telah membuat suatu kebijakan yang menentukan bahwa landasan penyelenggaraan sistem pendidikan nasional adalah Badan Hukum Pendidikan sebagaimana di atur dalam Pasal 53 ayat (1) UU Sisdiknas yang kemudian dijabarkan lebih lanjut dalam UU BHP. Yang dipersoalkan oleh Para Pemohon bukan pada bagaimana sistem BHP diatur dalam UU BHP, melainkan lebih mendasar lagi yakni persoalan pilihan kebijakan Pemerintah RI dan DPR RI dalam UU yang menjadikan BHP sebagai landasan sistem pendidikan nasional yang ternyata bertentangan dengan amanat UUD 1945.

Pasal 53 ayat (1) UU Sisdiknas dan UU BHP telah menempatkan BHP menjadi hal yang imperatif. Seluruh penyelenggara pendidikan harus berbentuk badan hukum pendidikan dengan karakteristik BHP. Secara perlahan namun pasti Pemerintah menjauhkan diri dari perannya terhadap penyelenggaraan pendidikan. Di sisi lain, penyelenggara pendidikan yang berbentuk BHP akan berlomba-lomba untuk mengembangkan badan hukumnya dengan menggunakan pendidikan sebagai komoditas. Persaingan yang terjadi di dunia pendidikan akhirnya akan menjadi persaingan pasar. 

Jika dipelajari mendalam dan dikritisi lebih lanjut, ternyata UU BHP dengan sengaja dibuat sedemikian rupa seolah-olah tidak mengarah pada komersialiasi pendidikan. Padahal, pencantuman prinsip-prinsip dalam UU BHP seperti prinsip nirlaba, otonomi, akses yang berkeadilan dan partisipasi atas tanggung jawab negara dalam UU BHP hanya merupakan tempelan dan ternyata bukan jiwa dari UU BHP itu. Prinsip-prinsip tersebut tidak terlihat dalam substansi UU BHP. Jiwa dan semangat UU BHP tetaplah komersialisasi dan liberalisasi pendidikan dengan membawa para pelaku penyelenggara pendidikan sebagai pelaku pasar. Pemerintah yang seharusnya menjadi faktor utama dalam penyelenggaraan pendidikan hanya ditempatkan menjadi fasilitator.

Jika dianalisis lebih lanjut ketentuan-ketentuan dalam UU BHP dalam kaitannya satu sama lain memiliki satu benang merah yang menunjukkan bahwa dengan BHP maka “modal” menjadi faktor utama dalam menyelenggarakan pendidikan. UU BHP menekankan pada tata kelola keuangan untuk sebagai dasar mengembangkan pendidikan.

Dengan konsep seperti demikian, maka negara mereduksi peran dan kewajibannya untuk menjamin terselenggaranya pendidikan yang dapat mencerdaskan seluruh bangsa yang syarat utamanya adalah seluruh warga negara tanpa terkecuali memiliki akses pendidikan. Biaya pendidikan yang mahal dan berorientasi pada modal akan menghalangi akses pendidikan untuk berbagai kalangan yang tidak mampu. Meskipun UU BHP memberikan kuota bagi masyarakat miskin, namun ternyata “jatah” tersebut adalah untuk orang-orang miskin yang berprestasi. Bagaimana dengan warga negara yang miskin namun tidak berprestasi? Selamanya kelompok warganegara ini tidak akan mendapatkan akses pendidikan yang layak yang pada akhirnya tujuan mencerdaskan kehidupan bangsa menjadi tidak tercapai.

Mahkamah Konstitusi melalui pertimbangan Putusan No 021/PUU-IV/2006 telah memberikan catatannya yakni agar undang-undang mengenai badan hukum pendidikan sesuai dengan UUD 1945 harus memperhatikan empat aspek antara lain (1) aspek fungsi negara untuk mencerdaskan kehidupan bangsa, kewajiban negara dan pemerintah dalam bidang pendidikan, (2) aspek filosofis yakni mengenai cita-cita untuk membangun sistem pendidikan nasional yang berkualitas dan bermakna bagi kehidupan bangsa, aspek sosiologis yakni realitas mengenai penyelenggaraan pendidikan yang sudah ada termasuk yang diselenggarakan oleh berbagai yayasan, perkumpulan, dan sebagainya, serta aspek yuridis yakni tidak menimbulkan pertentangan dengan peraturan perundang-undangan lainnya yang terkait dengan badan hukum; (3) aspek pengaturan mengenai badan hukum pendidikan haruslah merupakan implementasi tanggung jawab negara dan tidak dimaksudkan untuk mengurangi atau menghindar dari kewajiban konstitusional negara di bidang pendidikan, sehingga tidak memberatkan masyarakat dan/atau peserta didik; dan (4) aspek aspirasi masyarakat. Namun kenyataannya, jiwa UU BHP tidak memperhatikan aspek-aspek tersebut dan pada akhirnya bertentangan dengan jiwa dan semangat UUD 1945.

Dengan penyelenggaraan sistem pendidikan seperti ini maka Para Pemohon memiliki potensi kerugian konstitusional. Para Pemohon yang terdiri dari mahasiswa, orang tua murid, dan lembaga-lembaga yang bergerak di bidang pendidikan akan menghadapi kondisi sistem pendidikan yang tidak mengarah pada upaya mensejahterakan masyarakat dan mencerdaskan kehidupan bangsa.

Dengan demikian, Pasal 53 ayat (1) UU Sisdiknas dan keseluruhan UU BHP bertentangan dengan aline keempat Pembukaan UUD 1945, Pasal 31 ayat (1), ayat (2), ayat (3), ayat (4) dan ayat (5), Pasal 28 C ayat (1), Pasal 28 E ayat (1) serta Pasal 28 I ayat (2) UUD 1945

Demikian ringkasan permohonan ini. Selanjutnya Para Pemohon akan menguraikan isi dari permohonan secara lengkap dimulai dengan kewenangan Mahkamah Konstitusi.

C. KEWENANGAN MAHKAMAH KONSTITUSI

 

  1. Bahwa Pasal 24 ayat (2) Perubahan Ketiga UUD 1945 menyatakan : “Kekuasaan kehakiman dilakukan oleh sebuah Mahkamah Agung dan badan peradilan yang di bawahnya  dan oleh sebuah Mahkamah Konstitusi”.

 

  1. Bahwa selanjutnya Pasal 24 C ayat (1) Perubahan Ketiga UUD 1945 menyatakan : “Mahkamah Konstitusi berwenang mengadili pada tingkat pertama dan terakhir yang putusannya bersifat final untuk menguji undang-undang terhadap UUD, memutus sengketa kewenangan lembaga negara yang kewenangannya diberikan oleh UUD, memutus pembubaran partai politik dan memutus perselisihan tentang hasil pemilu”.

 

  1. Bahwa berdasarkan ketentuan di atas, maka Mahkamah Konstitusi mempunyai hak atau kewenangannya untuk melakukan pengujian undang-undang (UU) terhadap UUD yang juga didasarkan pada Pasal 10 ayat (1) UU No. 24 Tahun 2003 tentang Mahkamah Konstitusi yang menyatakan : “Mahkamah Konstitusi berwenang mengadili pada tingkat pertama dan terakhir yang putusannya bersifat final untuk : (a) menguji undang-undang (UU) terhadap UUD RI tahun 1945”.

 

  1. Bahwa oleh karena objek permohonan Hak Uji ini adalah UU RI No. 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional (Sisdiknas) dan UU RI No 9 Tahun 2009 Tentang Badan Hukum Pendidikan, maka berdasarkan ketentuan tersebut di atas Mahkamah Konstitusi berwenang untuk memeriksa dan mengadili permohonan ini.

 

  1. Bahwa meskipun Pasal 53 ayat (1) UU Sisdiknas pernah diajukan ke Mahkamah Konstitusi dengan perkara No 021/PUU-IV/2006, namun putusan perkara tersebut adalah Niet Ontvankelijk verklaard (N.O.) atau tidak dapat diterima. Pertimbangan Mahkamah dalam putusan tersebut salah satunya adalah karena UU BHP belum diundangkan. Saat ini UU BHP sebagaimana dimaksud Pasal 53 ayat (1) UU Sisdiknas aquo telah diundangkan menjadi UU No 9 Tahun 2009 Tentang BHP. Oleh karena, Mahkamah Konstitusi RI masih memiliki wewenang menguji ketentuan tersebut.

 

D. LEGAL STANDING PARA PEMOHON

 

  1. Pasal 51 ayat (1) UU No 24 Tahun 2003 tentang Mahkamah Konstitusi berbunyi:

“Pemohon adalah pihak yang menganggap hak dan/atau kewenangan   konstitusionalnya   dirugikan   oleh   berlakunya    undang-undang,   yaitu : (a) perorangan WNI, (b) kesatuan masyarakat hukum adat sepanjang masih hidup dan sesuai dengan perkembangan masyarakat dan prinsip negara kesatuan RI yang diatur dalam undang-undang, (c) badan hukum publik dan privat, atau (d) lembaga negara.”

  1. Sementara itu, Mahkamah Konstitusi dalam Putusan No 006/PUU-III/2005 telah memberikan penjelasan mengenai hak konstitusional dan kerugian konstitusional sebagai berikut:

 

1)    adanya hak konstitusional Pemohon yang diberikan oleh UUD 1945;

2)    bahwa hak konstitusional Pemohon tersebut dianggap oleh Pemohon telah dirugikan oleh suatu undang-undang yang diuji;

3)    bahwa kerugian konstitusional Pemohon yang dimaksud bersifat spesifik (khusus) dan aktual atau setidaknya bersifat potensial yang menurut penalaran yang wajar dapat dipastikan akan terjadi;

4)    adanya hubungan sebab akibat (causal verband) antara kerugian dan berlakunya undang-undang yang dimohonkan untuk diuji;

5)    adanya kemungkinan bahwa dengan dikabulkannya permohonan maka kerugian konstitusional yang didalilkan tidak akan atau tidak lagi terjadi.

  1. Bahwa Pemohon I adalah pemohon perseorangan sebagaimana dimaksud Pasal 51 ayat (1) huruf (a) UU No 24 Tahun 2002 tentang Mahkamah Konstitusi. Pemohon I merupakan Warga Negara Indonesia yang berstatus sebagai mahasiswa yang dirugikan hak konstitusionalnya akibat sistem BHP dalam dunia pendidikan di Indonesia. Pemohon I merupakan mahasiswa yang sedang melaksanakan studinya harus menghadapi kenyataan bahwa standar biaya pendidikan menjadi semakin mahal. Pemohon I adalah mahasiswa kelas menengah yang tidak dapat dikategorikan sebagai orang yang mampu secara ekonomi tidak pula dapat dikategorikan sebagai orang tidak mampu atau miskin. Pada posisi ini Pemohon I tidak mungkin mengambil jatah orang tidak mampu, sementara itu Pemohon I tentu sulit bersaing dengan orang yang sangat mampu secara ekonomi untuk mendapatkan akses pendidikan akibat sistem penyelenggaraan pendidikan berlandaskan BHP. Dengan adanya pilihan kebijakan sistem BHP dan UU BHP membuat akses Pemohon I untuk mendapatkan pendidikan murah dan berkualitas menjadi terhalangi.

 

  1. Bahwa Pemohon II adalah pemohon perseorangan sebagaimana dimaksud Pasal 51 ayat (1) huruf (a) UU No 24 Tahun 2002 tentang Mahkamah Konstitusi. Pemohon II merupakan Warga Negara Indonesia yang berstatus sebagai pengajar atau guru yang dirugikan hak konstitusionalnya akibat sistem BHP dalam dunia pendidikan di Indonesia. Bagi Pemohon II profesi pengajar adalah pengabdian yang didasari oleh nilai-nilai luhur. Pemohon II sebagai warga negara yang menjalankan proses belajar mengajar merasa dirugikan karena pengabdiannya akan dipandang menurut ukuran komersil. Dengan sistem BHP, Pemohon II juga berpotensi diturunkan status kepegawaiannya menjadi guru kontrak jika UU A quo dilaksanakan. Dengan UU BHP Pemohon II dan sekolah tempat Pemohon II mengajar dituntut untuk mencari dana sebanyak-banyaknya agar dapat bersaing dan bertahan hidup dalam kompetisi penyelenggaraan pendidikan.

 

10.  Bahwa Pemohon III adalah pemohon perseorangan sebagaimana dimaksud Pasal 51 ayat (1) huruf (a) UU No 24 Tahun 2002 tentang Mahkamah Konstitusi. Pemohon III merupakan Warga Negara Indonesia yang berstatus sebagai dosen di sebuah perguruan tinggi pendidikan. Sebagai dosen yang mengajarkan para calon-calon guru Pemohon III merasa dirugikan haknya karena nilai filosofis pendidikan yang luhur menjadi berubah akibat UU BHP. Pemohon III sebagai orang yang berkecimpung di bidang pengajaran dan pendidikan juga berhak atas jaminan terselenggaranya pendidikan yang sesuai dengan konstitusi.

11.  Bahwa Pemohon IV adalah pemohon perseorangan sebagaimana dimaksud Pasal 51 ayat (1) huruf (a) UU No 24 Tahun 2002 tentang Mahkamah Konstitusi. Pemohon IV merupakan Warga Negara Indonesia yang berstatus sebagai orang tua murid yang dirugikan hak konstitusionalnya akibat sistem BHP dalam dunia pendidikan di Indonesia. Pemohon IV merupakan orang tua murid yang memiliki dua orang anak yang saat ini bersekolah di SD dan SMK telah menghadapi kenyataan bahwa biaya pendidikan yang harus dibayarkannya menjadi semakin mahal. Selain itu pemohon juga akan menemukan kenyataan bahwa dengan semakin mahalnya biaya pendidikan maka akses pemohon akan pendidikan anak-anak nya ke tingkat lebih tinggi akan semakin sulit dijangkau. Selain itu pemohon juga di rugikan karena mutu pendidikan yang akan dinikmati oleh kedua anaknya semakin rendah karena jika harus mendapatkan mutu pendidikan yang berkualitas maka pemohon harus membayar biaya yang lebih tinggi.  

12.  Bahwa Pemohon V adalah pemohon perseorangan sebagaimana dimaksud Pasal 51 ayat (1) huruf (a) UU No 24 Tahun 2002 tentang Mahkamah Konstitusi. Pemohon V merupakan Warga Negara Indonesia yang berstatus sebagai orang tua murid dan anggota Komite Sekolah yang dirugikan hak konstitusionalnya akibat sistem BHP dalam dunia pendidikan di Indonesia. Pemohon V merupakan anggota Komite Sekolah dasar. Pemohon V menghadapi kenyataan bahwa biaya pendidikan yang harus dibayarkannya menjadi semakin mahal. Selain itu pemohon juga akan menemukan kenyataan bahwa dengan semakin mahalnya biaya pendidikan maka akses pemohon akan pendidikan anak-anak nya ke tingkat lebih tinggi akan semakin sulit dijangkau. Selain itu pemohon juga di rugikan karena mutu pendidikan yang akan dinikmati oleh kedua anaknya semakin rendah karena jika harus mendapatkan mutu pendidikan yang berkualitas maka pemohon harus membayar biaya yang lebih tinggi.

13.  Bahwa Pemohon VI adalah adalah pemohon badan hukum sebagaimana dimaksud Pasal 51 ayat (1) huruf (c) UU No 24 Tahun 2003 tentang Mahkamah Konstitusi. Pemohon III diwakili oleh Adhi Susanto selaku ketua Pengurus Yayasan Sarjana Wiyata Tamansiswa. Pemohon VI merupakan badan hukum yang bergerak di bidang pendidikan sebagaimana dinyatakan dalam Anggaran Dasar-nya Pasal 6 Maksud dan Tujuannya adalah menyelenggarakan Universitas Tamansiswa dengan tujuan memelihara pendidikan tinggi berdasarkan asas dan ciri khas Taman Siswa. Ciri khas Taman Siswa sebagaimana tersebut dalam pasal 5 adalah Pancadarma yaitu: 1. Kodrat Alam; 2. Kemerdekaan; 3. Kebudayaan; 4. Kebangsaan; 5. Kemanusiaan. Selama ini Pemohon VI selalu mengajarkan dan menjaga nilai-nilai luhur pendidikan yang menjadi landasan penyelenggaraan pendidikan di Indonesia sebagaimana diajarkan oleh Ki Hadjar Dewantara. Sementara itu UU BHP tidak lagi menunjukkan keluhuran pendidikan tersebut karena nilai-niali sosial pendidikan telah tergantikan oleh nilai-nilai kapitalisme yang liberal. ( Bukti P-3)

14.  Bahwa Pemohon VII adalah adalah pemohon badan hukum sebagaimana dimaksud Pasal 51 ayat (1) huruf (c) UU No 24 Tahun 2003 tentang Mahkamah Konstitusi. Pemohon III diwakili oleh Arif Faisal selaku Koordinator Badan Pekerja Sentra Advokasi Untuk Hak Pendidikan Rakyat (SAHdaR). Pemohon VII merupakan badan hukum yang bergerak di bidang pendidikan sebagaimana dinyatakan dalam Anggaran Dasar-nya Pasal 6, Romawi II, angka 4, huruf c. wewenang dalam pointer ke-enamnya adalah melaksanakan dan melakukan tindakan yang dianggap perlu sehubungan dengan penyampaian visi, misi dan tujuan perkumpulan tersebut. (Bukti P-4)

15.  Bahwa Pemohon VIII adalah adalah pemohon badan hukum sebagaimana dimaksud Pasal 51 ayat (1) huruf (c) UU No 24 Tahun 2003 tentang Mahkamah Konstitusi. Pemohon III diwakili oleh Bahrudin selaku Ketua Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat Qaryah Thayyibah . Pemohon VIII merupakan badan hukum yang bergerak di bidang pendidikan sebagaimana dinyatakan dalam Anggaran Dasar-nya Pasal 4 Tujuan adalah turut mendukung terwujudnya cita-cita bangsa Indonesia seperti yang tertuang dalam Mukadimah Undang-Undang Dasar Republik Indonesia 1945, yaitu memajukan kesejahteraan umum dan mencerdaskan kehidupan bangsa, melalui Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat atau PKBM yang mandiri dan maju serta berpegang teguh pada prinsip rahmat bagi masyarakat setempat terutama bagi orang-orang yang termarginalkan. ( Bukti P-5)

16.  Bahwa Pemohon IX adalah adalah pemohon badan hukum sebagaimana dimaksud Pasal 51 ayat (1) huruf (c) UU No 24 Tahun 2003 tentang Mahkamah Konstitusi. Pemohon III diwakili oleh Marlo Sitompul  selaku Ketua Umum. Pemohon IX merupakan badan hukum yang bergerak di bidang pendidikan sebagaimana dinyatakan dalam Anggaran Dasar-nya Pasal 6 Tujuan adalah mewujudkan sistem masyarakat yang adil, modern, sejahtera, demokratik, bersih dan mandiri serta setara sepenuh-penuhnya di bidang sosial, ekonomi, politik, hukum dan budaya dalam prinsip demokrasi-kerakyatan. Sebagai badan hukum yang merupakan kumpulan serta pihak-pihak yang memperjuangkan masyarakat miskin, Pemohon IX berhak untuk mengajukan uji materil atas UU Sisdiknas dan UU BHP karena jelas-jelas ketentuan dalam UU tersebut merugikan kelompok masyarakat miskin atau tidak mampu. ( Bukti P-6)

17.  Bahwa Para Pemohon memiliki hak konstitusional yang dijamin oleh UUD 1945.  Sebagai mahasiswa, guru, dosen, orang tua murid, penyelenggara pendidikan dan lembaga yang bergerak di bidang pendidikan Para Pemohon berhak untuk mendapatkan dan menjalankan kegiatan pendidikannya sesuai dengan paradigma pendidikan yang telah digariskan oleh UUD 1945. Para Pemohon dijamin hak-haknya terutama hak atas pendidikan yang juga merupakan hak asasi manusia sebagaimana dijamin Pasal 31 ayat (1), Pasal 28 C ayat (1) dan (2), Pasal 28 E ayat (1) UUD 1945 persamaan di depan hukum menurut Pasal 28 D ayat (1), dan hak bebas dari perlakuan diskriminatif sebagaimana dijamin Pasal 28 I ayat (2) UUD 1945 serta jaminan kepastian hukum dalam suatu negara hukum menurut Pasal 1 ayat (3) UUD 1945.

18.  Sementara itu, akibat ditetapkannya BHP sebagai landasan penyelenggaraan sistem pendidikan nasional yang tidak sejalan dengan paradigma pendidikan menurut UUD 1945, Para Pemohon merasa dirugikan hak-hak konstitusionalnya.

19.  Sebagai pihak-pihak yang bergerak di bidang pendidikan, baik perseorangan yang berhak atas akses pendidikan sesuai UUD 1945 maupun badan hukum yang bergerak di bidang pendidikan maupiun advokasi pendidikan, maka Para Pemohon memiliki legal standing untuk mengajukan uji materil atas undang-undang yang mengatur persoalan pendidikan di Indonesia,

E. POKOK PERMOHONAN

  1. 1.    KEDUDUKAN DAN PARADIGMA PENDIDIKAN MENURUT UUD 1945

 

  1. a.    Terselenggaranya Pendidikan yang Mampu Mencerdaskan Kehidupan Bangsa Merupakan Wujud Eksistensi Negara

 

20.  Bahwa UUD 1945 secara tegas menyatakan salah satu tujuan berdirinya negara Indonesia adalah mencerdaskan kehidupan bangsa. Hal ini tercantum dalam alinea keempat Pembukaan UUD 1945 yang berbunyi:

“Kemudian dari pada itu untuk membentuk suatu Pemerintah Negara Indonesia yang melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial.”

21.  Menurut pertimbangan Putusan Mahkamah Konstitusi No 012/PUU-III/2005 yang ditegaskan kembali dalam pertimbangan Putusan Mahkamah Konstitusi No. 026/PUU-III/2005, kewajiban negara terhadap warga negara dalam bidang pendidikan mempunyai dasar yang fundamental karena negara dibentuk untuk mencerdaskan kehidupan bangsanya. Pelaksanaan kewajiban inilah yang menunjukkan eksistensi Negara. Pertimbangan Putusan Mahkamah Konstitusi sebagaimana dimaksud di atas berbunyi sebagai berikut:

“Kewajiban negara terhadap warga negara dalam bidang pendidikan mempunyai dasar yang lebih fundamental, sebab salah satu tujuan didirikannya Negara Kesatuan Republik Indonesia (het doel van de staat) adalah untuk mencerdaskan kehidupan bangsa sebagaimana tertuang dalam Pembukaan UUD 1945 dalam alinea keempat yang berbunyi, “Kemudian daripada itu untuk membentuk suatu Pemerintah Negara Indonesia yang melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa …“

 

Dengan demikian, salah satu kewajiban tersebut melekat pada eksistensi negara dalam arti bahwa justru untuk mencerdaskan kehidupan bangsalah maka negara Indonesia dibentuk. Hak warga negara untuk mendapatkan pendidikan tidak hanya sebatas kewajiban negara untuk menghormati dan melindungi tetapi menjadi kewajiban negara untuk memenuhi hak warga negara tersebut. Karena demikian pentingnya pendidikan bagi bangsa Indonesia, menyebabkan pendidikan tidak hanya semata-mata ditetapkan sebagai hak warga negara saja, bahkan UUD 1945 memandang perlu untuk menjadikan pendidikan dasar sebagai kewajiban warga negara. Agar kewajiban warga negara dapat dipenuhi dengan baik maka UUD 1945, Pasal 31 ayat (2), mewajibkan kepada pemerintah untuk membiayainya. “

22.  Bahwa alinea keempat Pembukan UUD 1945 ini merupakan dasar filosofis dari norma pendidikan dalam konstitusi yang dijabarkan lebih lanjut dalam batang tubuh UUD 1945. Sesuai dengan teori kontrak sosial mengenai terbentuknya negara maka rakyat Indonesia mendirikan negara dengan dengan empat tujuan: (1) melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia (2) memajukan kesejahteraan umum, (3) mencerdaskan kehidupan bangsa, (4) dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial. Tujuan tersebut dimuat dalam kontrak berupa UUD 1945. Sehingga, dapat dikatakan bahwa mencerdaskan kehidupan bangsa melalui penyelengaraan pendidikan merupakan salah satu raison d ‘etre terbentuknya Negara Indonesia.

23.  Oleh karena itu maka terselenggaranya pendidikan yang mampu mencerdaskan kehidupan bangsa merupakan wujud dari eksistensi negara, yang bila negara tidak mampu membuat sistem yang dapat menjamin seluruh bangsa Indonesia menjadi cerdas, berarti negara telah kehilangan eksistensinya.

  1. b.    Negara Berkewajiban Menjamin Terselenggaranya Pendidikan untuk Seluruh Warga Negara Indonesia.

 

24.  Bahwa tafsir Mahkamah Konstitusi terhadap norma pendidikan dalam pertimbanagn Putusan Mahkamah Konstitusi No 012/PUU-III/2005 dan Putusan Mahkamah Konstitusi No. 026/PUU-III/2005 tersebut di atas menunjukkan bahwa kewajiban negara untuk menjamin terselenggaranya pendidikan untuk seluruh warga negara negara Indonesia demikian pentingnya. Hal ini juga dapat terlihat dari konstruksi Pasal 31 UUD 1945:

          (1)        Setiap warga negara berhak mendapat pendidikan.

          (2)        Setiap warga negara wajib mengikuti pendidikan dasar dan pemerintah wajib membiayainya.

          (3)        Pemerintah mengusahakan dan menyelenggarakan satu sistem pendidikan nasional, yang meningkatkan keimanan dan ketakwaan serta akhlak mulia dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, yang diatur dengan undang-undang.

          (4)        Negara memprioritaskan anggaran pendidikan sekurang-kurangnya dua puluh persen dari anggaran pendapatan dan belanja negara serta dari aggaran pendapatan dan belanja daerah untuk memenuhi kebutuhan penyelenggaraan pendidikan nasional.

          (5)        Pemerintah memajukan ilmu pengetahuan dan tekhnologi dengan menjunjung tinggi nilai-nilai agama dan persatuan bangsa untuk kemajuan peradaban serta kesejahteraan umat manusia

Dari konstruksi Pasal 31 UUD 1945 tersebut jelas terlihat bahwa setiap warga negara berhak mendapatkan pendidikan dan kewajiban pemerintah tidak sekedar memfasilitasi tapi justru menjadi aktor utama dalam penyelenggaraan pendidikan di Indonesia.

 

25.  Apabila Pasal 31 UUD 1945 dikaitkan dengan alinea keempat Pembukaan UUD 1945 yang menegaskan tujuan negara mencerdaskan kehidupan bangsa maka jelas bahwa tugas pokok dari negara adalah menyelengarakan pendidikan yang dapat menjangkau dan dijangkau seluruh rakyat Indonesia. Artinya negara berkewajiban menjamin terselenggaranya pendidikan untuk SELURUH rakyat Indonesia. 

 

  1. c.    Seluruh Rakyat Indonesia, Tanpa Terkecuali, Berhak Memperoleh Akses Pendidikan

 

26.  Bahwa sebagaimana ditegaskan dalam Pasal 28 C ayat (1),  Pasal 28 E ayat (1) Pasal 31 ayat (1) UUD 1945 pendidikan adalah hak warga negara sekaligus merupakan hak asasi manusia.

Pasal 28 C ayat (1) UUD 1945 menyebutkan:

“Setiap orang berhak mengembangkan diri melalui pemenuhan kebutuhan dasarnya, berhak mendapat pendidikan dan memperoleh manfaat dari ilmu pengetahuan dan teknologi, seni dan budaya, demi meningkatkan kualitas hidupnya dan demi kesejahteraan umat manusia.”

Pasal 28 E ayat (1) UUD 1945 berbunyi sebagai berikut:

“Setiap orang bebas memeluk agama dan beribadat menurut agamanya, memilih pendidikan dan pengajaran, memilih pekerjaan, memilih kewarganegaraan, memilih tempat tinggal diwilayah negara dan meninggalkannya, serta berhak kembali.”

Pasal 31 ayat (1) UUD 1945:

“Setiap warga negara berhak mendapat pendidikan.”

27.  Hak atas pendidikan ini menimbulkan kewajiban bagi pemerintah untuk memenuhinya. Hak atas pendidikan ini dimiliki oleh warga negara tanpa terkecuali. Tidak boleh ada pembedaan, tidak boleh ada pengkotak-kotakan, tidak boleh ada pembatasan. Artinya, seluruh warga negara, tanpa kecuali, berhak memperoleh akses pendidikan. Ketika akses pendidikan menjadi sulit, biaya pendidikan menjadi mahal, paradigma pendidikan berubah maka hak ini menjadi terhalangi yang berarti negara telah melakukan pelanggaran hak asasi manusia dan pelanggaran atas kewajiban konstitusionalnya.

28.  Sementara itu, pemenuhan hak atas pendidikan ini harus menempatkan setiap orang dalam kedudukan yang sama dan tidak boleh diskriminatif. UUD 1945 menjamin setiap warga negara memperoleh perlakuan yang sama di depan hukum, jaminan kepastian hukum yang adil sesuai cita-cita negara hukum dan bebas dari perlakuan diskriminatif sebagaimana dijamin dalam Pasal 1 ayat (3), Pasal 28 D ayat (1) dan 28 I ayat (2) UUD 1945.

Pasal 1 ayat (3) UUD 1945 menyatakan:

“Negara Indonesia adalah negara hukum.”

Pasal 28 D ayat (1) UUD 1945 berbunyi sebagai berikut:

“Setiap orang berhak atas pengakuan, jaminan, perlindungan, dan kepastian hukum yang adil serta perlakuan yang sama dihadapan hukum”

 

Pasal 28 I ayat (2) UUD 1945 menyatakan

“Setiap orang berhak bebas atas perlakuan yang bersifat diskriminatif atas dasar apa pun dan berhak mendapatkan perlindungan terhadap perlakuan yang bersifat diskriminatif itu” 

29.  Bahwa ketentuan-ketentuan konstitusi di atas menjamin hak-hak Para Pemohon, yang akibat pilihan kebijakan politik Pemerintah dan DPR RI melalui Pasal 53 ayat (1) UU Sisdiknas yang lalu dilanjutkan dengan UU BHP dengan semangat korporasi, telah membuat hak-hak tersebut menjadi terlanggar.

 

  1. d.    UUD 1945 Menempatkan Pendidikan Sebagai “Barang Publik”

 

30.  Dengan konstruksi pasal-pasal dalam UUD 1945 dan Pembukaan UUD 1945 di atas, kita dapat menafsirkan bahwa secara tegas UUD 1945 menempatkan pendidikan sebagai barang publik (public goods) dan bukan barang privat (private goods).

31.  Maksud dari barang publik adalah barang yang dapat diperoleh setiap orang yang ketika digunakan tidak mengurangi ketersediaannya dan tidak ada seorangpun yang boleh dihalangi untuk memperoleh barang tersebut. Secara teoritis, pure public goods atau barang publik murni ditandai oleh adanya dua aspek, yaitu non-excludable dan non-rivalry.  Sebuah barang dikatakan bersifat non-rivalry apabila konsumsi atas barang tersebut oleh seseorang tidak akan mengurangi ketersediaan barang tersebut untuk dikonsumsi oleh orang lain.  Sedangkan sebuah barang dianggap non-excludable apabila tidak mungkin dilakukan penyeleksian terhadap konsumsi atas barang barang tersebut.  Artinya barang tersebut dapat dikonsumsi oleh semua orang (C.D. Kolstad, 2000, Environmental Economics (Oxford: Oxford University Press), hal. 78-82. Lihat juga misalnya: S. Estrin dan D. Laidler, 1995, Introduction to Microeconomics, 4th Edition (New York: Harvester Wheatsheaf), hal. 451-452)

32.  Barang publik ini memiliki rumusan sebagaimana didefinisikan oleh peraih nobel ekonomi Paul A Samuelson. Ia menjelaskan tentang barang publik (yang ia sebut sebagai collective consumption goods) dan barang privat (private consumption goods) dengan rumusan berikut ini:

i

s

Xj = ∑ Xij 

… two categories of goods: ordinary private consumption goods (Xi,….,Xn) which can be parcelled out among different individuals (I, 2, …, i, …,s) according to the relations:

 

and collective consumption goods (Xn+1, …, Xn+m) which all enjoy in common in the sense that each individual’s consumption of such a good leads to no subtraction from any other individual’s consumption of that good, so that Xn+j = Xi n+j simultancously for each and every ith individual and collective coonsumptive good.

(Samuelson, P. A, 1954, “The Pure Theory of Public Expenditure”, Review of Economics and Statistics, Volume 36, Issue No. 4, November 1954, hal. 387-389, huruf tebal ditambahkan) (Bukti P-14).

Dari penjelasan di atas, sebuah barang menjadi barang publik apabila konsumsi terhadap barang tersebut bisa dinikmati oleh semua orang (artinya semua orang memiliki akses yang sama untuk menikmati barang tersebut) dan pada sisi lain pemanfaatan barang tersebut oleh seseorang tidak akan mengurangi jatah konsumsi orang lain. 

33.  Meskipun demikian, karena sulit untuk menemukan barang-barang yang benar-benar  memenuhi kriteria non-rivalry dan non-excludability, maka dalam prakteknya di hampir semua negara di dunia banyak barang yang tetap digolongkan sebagai barang publik, meskipun secara teori tidak sepenuhnya mutlak bisa memenuhi kriteria untuk disebut sebagai barang publik murni.  Dalam hal ini, penentuan sebuah barang menjadi barang publik sepenuhnya bersifat pilihan politis.  “To a certain extent, what goods are public goods is a matter of decision.  If the citizens in a society decide to provide a particular good, then it becomes a public good, even if critics argue that it could be satisfied better privately, on an individual basis.” (N. Holmstrom, 2000, “Rationality, Solidarity, and Public Goods”, dalam: A. Anton, et al. (ed.), Not for Sale: In Defense of Public Goods (Oxford: Westview Press), hal. 79.). Barang-barang seperti inilah yang disebut sebagai “quasi-public goods”, atau “publicly provided goods” (barang-barang yang disediakan secara publik), sebagai lawan dari “pure public goods”, yaitu barang-barang yang benar-benar memenuhi kriteria non-excludability dan non-rivalry.  (A. Light, 2000, “Public Goods, Future Generations, and Environmental Quality”, dalam: A. Anton, et al. (ed.), Not for Sale: In Defense of Public Goods (Oxford: Westview Press), hal. 212).

34.  Bahwa permasalahannya kemudian, bagaimana dengan pilihan politik konstitusi Indonesia, UUD 1945? Apakah menempatkan pendidikan sebagai public goods atau private goods? Dari konstruksi Pembukaan dan Pasal-Pasal yang memuat norma tentang pendidikan nyata dan jelas bahwa UUD 1945 menempatkan pendidikan sebagai barang Publik, dengan analisis sebagai berikut:

–       Alinea keempat Pembukaan UUD 1945 yang memuat tujuan Negara mencerdaskan kehidupan bangsa dapat diartikan bahwa pendidikan harus dapat menjangkau dan dijangkau oleh seluruh rakyat Indonesia. Artinya tidak boleh ada hambatan dalam hal akes terhadap pendidikan. Karena ini adalah tujuan Negara, berarti peran pemerintah menjadi sangat penting dan primer dalam menjamin ketersediaan akses pendidikan.

–       Konstruksi Pasal 33 jo Pasal 28 C ayat (1) UUD 1945 dikaitkan dengan Pembukaan UUD 1945 menunjukkan betapa pentingnya norma pendidikan. Pendidikan diakui sebagai hak asasi manusia dimana hak ini diartikan sebagai basic needs, kebutuhan dasar manusia untuk dapat hidup secara layak. Pemenuhan hak asasi manusia adalah kewajiban Pemerintah. Bahkan, secara khusus UUD 1945 mewajibkan pemerintah membiayai pendidikan dasar. Lebih jauh, norma pendidikan adalah satu-satunya norma konstitusi yang mengatur alokasi anggaran secara khusus di APBN.

–       Konstruksi norma konstitusi yang demikian membuat pendidikan dapat dikategorikan sebagai barang publik. Itulah pilihan politik UUD 1945. Pendidikan harus dapat dinikmati seluruh warga Negara, pemerintah harus menyediakannya, dan tidak boleh kekurangan. Pendidikan juga tidak boleh hanya dimiliki sebagian atau sekelompok orang sehingga tidak boleh ada hambatan untuk untuk mengaksesnya. Dengan kondisi demikian, norma pendidikan menurut UUD 1945 masuk dalam kategori non-rivalry dan non-excludable, sehingga dapat dikatakan sebagai barang publik.

35.  Bahwa dengan kedudukan pendidikan sebagai public goods maka setiap warga negara tidak boleh terhalangi aksesnya untuk memperoleh pendidikan. Pendidikan seharusnya diperlakukan sama halnya dengan barang publik lainnya seperti udara, air, sarana lalu lintas, pertahanan negara dan kebutuhan dasar yang berkaitan dengan kelangsungan kehidupan manusia. Oleh karena itu, aturan perundang-undangan yang mengatur soal pendidikan tidak boleh membuat pendidikan menjadi terbatas aksesmya.  

36.  Bahwa selanjutnya, dengan kedudukan pendidikan sebagai public goods, negara wajib untuk mengaturnya dan tidak boleh melepas pelaksanaannya kepada mekanisme pasar. Sebab dengan melepaskan pengaturanya kepada pasar akan membuat pendidikan tidak lagi menjadi public goods, melainkan private goods.

 

  1. e.    Sebagai Barang Publik, Pendidikan Tidak Boleh Menjadi Komoditas Pasar dan Negara Bertanggung Jawab untuk Mencegah Komersialiasi Pendidikan

 

37.  Konsekwensi dari norma pendidikan sebagai barang publik membuat Pemerintah memiliki kewajiban untuk memenuhi kebutuhan warga negara akan pendidikan.  Ini berarti bahwa negara harus mampu memberikan jaminan pemerataan distribusi pendidikan, baik dalam arti pemerataan akses terhadap pendidikan maupun dalam arti pemerataan kualitas pendidikan. Lebih jauh lagi dapat pula dikatakan bahwa dimasukkannya pendidikan sebagai barang publik oleh Konstitusi terjadi karena pendidikan merupakan salah satu institusi yang secara etis memiliki legitimasi untuk terlepas dari imperatif-imperatif bisnis.  Dalam hal ini, campur tangan negara dalam pendidikan tetap diperlukan demi mewujudkan satu tujuan, yaitu mencerdaskan bangsa Indonesia.   

38.  Bahwa sebagai barang publik yang harus dapat diakses semua orang (accessible), maka pendidikan tidak boleh menjadi komoditas atau menjadi barang yang diperjual belikan. Jika pendidikan menjadi komoditas, maka akses pendidikan akan tergantung pada modal atau capital. Tidak hanya itu, kualitas pendidikan-pun akan tergantung pada modal. Sehingga modal-lah yang menjadi faktor utama dalam penyelenggaraan pendidikan.

39.  Bahwa lebih jauh, ketika menjadi komoditas pasar, pendidikan akan bergantung pada pasar dan berlaku mekanisme pasar dalam penyelengaraan pendidikan.

40.  Sesuai dengan kewajiban konstitusional yang diberikan oleh UUD 1945 dalam alinea keempat Pembukaan jo Pasal 31 UUD1945, Negara wajib menjaga agar pendidikan tetap menjadi barang publik dan harus menjamin agar pendidikan tidak menjadi barang privat. Dengan demikian, negara juga berkewajiban untuk mencegah komersialisasi pendidikan.

  1. 2.    SISTEM PENDIDIKAN NASIONAL YANG DIDASARKAN PADA BADAN HUKUM PENDIDIKAN (BHP) BERTENTANGAN DENGAN PARADIGMA PENDIDIKAN MENURUT UUD 1945

 

  1. a.    BHP Mendorong Sistem Pendidikan ke arah Komersialisasi Pendidikan yang Berorientasi Pasar

 

41.  Bahwa yang diuji oleh Para Pemohon dalam permohonan ini adalah BHP sebagai suatu sistem, BHP sebagai landasan penyelenggaraan sistem pendidikan nasional. Jadi pokok persoalannya adalah pilihan kebijakan Pemerintah dan DPR RI melalui aturan perundang-undangan yang menjadikan dan memutlakkan BHP sebagai satu-satunya landasan penyelenggaraan pendidikan di Indonesia. Oleh karena itulah Para Pemohon menguji Pasal 53 ayat (1) UU Sisdiknas dan keseluruhan UU No 9 Tahun 2009 tentang BHP.

42.  Bahwa dengan diundangkannya UU No 9 Tahun 2009 Tentang BHP, semakin jelaslah apa yang dimaksud BHP dalam Pasal 53 ayat (1) UU Sisdiknas dan bagaimana maksud dan tujuan Pemerintah menjadikan BHP sebagai landasan penyelenggaraan sistem pendidikan nasional, yakni melepaskan sebagian dari tanggung jawab pemerintah, menjadikan modal atau kapital sebagai alat ukur kemajuan pendidikan dan mendorong pengelolaan pendidikan berorientasi pasar.

43.  Bahwa semangat kapitalisasi pendidikan dapat terlihat dari konstruksi pasal-pasal dalam UU BHP dalam kaitannya satu sama lain. Dari rangkaian pasal-pasal di bawah ini terlihat semangat kapitalisasi  UU BHP yang bertentangan dengan UUD 1945

44.  Bahwa sebagaimana dijelaskan sejak awal, Para Pemohon menguji BHP sebagai sistem dan sistem BHP sebagai pilihan kebijakan. Untuk itulah maka Para Pemohon menguji landasan hukum pilihan kebijakan BHP yakni Pasal 53 ayat (1) UU Sisdiknas yang berbunyi sebagai berikut:

Penyelenggara dan/atau satuan pendidikan formal yang didirikan oleh Pemerintah atau masyarakat berbentuk badan hukum pendidikan.”

45.  Bahwa oleh karena Pasal 53 ayat (1) UU Sisdiknas memiliki keterkaitan dengan Pasal 53 ayat (2), ayat (3), dan ayat (4), maka apabila permohonan ini dikabulkan otomatis Pasal 53 ayat (2), ayat (3), dan ayat (4) juga tidak memiliki kekuatan hukum mengikat. Pasal 53 ayat (2), (3), dan (4) UU Sisdiknas berbunyi sebagai berikut:

(2)  Badan hukum pendidikan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) berfungsi memberikan pelayanan pendidikan kepada peserta didik

(3)  Badan hukum pendidikan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) berprinsip nirlaba dan dapat mengelola dana secara mandiri untuk memajukan satuan pendidikan.

(4)  Ketentuan tentang badan hukum pendidikan diatur dengan Undang-undang tersendiri.

46.  Sementara itu, ketentuan mengenai BHP diatur dalam UU No 9 Tahun 2009 tentang BHP. Dalam ketentuan tersebut terdapat jalinan norma dan pasal-pasal yang jika dibaca secara utuh akan terlihat semangat kapitalisasi pendidikan. Uji materil ini menguji UU BHP secara keseluruhan dengan memandang bahwa Pasal-Pasal dalam UU BHP saling kait mengkait. UU BHP terdiri dari 69 Pasal dari 14 Bab. Ketentuan dalam UU BHP mengatur tentang bagaimana pendidikan diselenggarakan di Indonesia  serta bagaimana penyelenggara pendidikan harus mengikuti sistem penyelenggaraan pendidikan menurut sistem dan paradigma baru yang diciptakan UU BHP.

47.  Jalinan pasal-pasal dalam UU BHP menunjukkan bagaimana sistem BHP menempatkan model penyelenggaraan pendidikan. Bab I berisi tentang “Ketentuan Umum”, Bab II mengenai “Fungsi, Tujuan dan Prinsip”, Bab III mengatur tentang “Jenis, Bentuk, Pendirian dan Pengesahan”. Sebagai catatan, prinsip-prinsip yang diatur dalam Pasal 4 pada Bab II ternyata tidak menunjukkan benang merah keterkaitan dengan jiwa, semangat dan roh UU BHP. Inkonsistensi antara prinsip dengan pengaturan BHP menurut UU BHP terlihat pada bab-bab berikutnya dari UU ini. Bab-Bab UU BHP selanjutnya menggambarkan paradigma baru dalam  penyelenggaraan pendidikan yakni penyelenggaraan model korporasi. Bab IV yang terdiri dari Pasal 14 sampai Pasal 36, mengatur tentang “Tata Kelola”. Bab V mengatur tentang “Kekayaan”, Bab VI tentang “Pendanaan”, Bab VII tentang “Akuntabilitas dan Pengawasan”, Bab VIII tentang “Pendidik dan Tenaga Kependidikan”, Bab IX tentang “Penggabungan”, Bab X tentang “Pembubaran”, XI tentang “Sanksi Administratif”, Bab XII tentang “Sanksi Pidana”, Bab XIII mengatur “Ketentuan Peralihan” dan terakhir Bab XIV “Penutup”.

48.  Dalam mengkaji dan menilai konstitusionalitas UU BHP kita mesti mempelajari jalinan pasal-pasal dalam UU BHP, bagaiamana hubungan antara satu pasal dengan pasal lain dan yang paling penting, apa yang mendasari dan menjadi latar belakang pasal tersebut serta nilai-nilai dan semangat apa yang terkandung dalam jalinan pasal-pasal tersebut. Menguji konstitusionalitas UU BHP mengharuskan kita untuk tidak sekedar melihat pasal-pasal yang tertulis semata melainkan “go beyond the words of the articles” atau menyelami lebih dalam makna pasal-pasal tersebut.

49.  Berikut ini uraian pasal-pasal, yang menjadi jantung UU BHP, yang apabila dibaca secara menyeluruh dan menelusuri semangatnya dapat menunjukkan problem konstitusionalitas, antara lain sebagai berikut:

–       Konsideran menimbang huruf b UU BHP:

“Bahwa otonomi dalam pengelolaan pendidikan formal dapat diwujudkan, jika penyelenggaraan atau satuan pendidikan formal berbentuk badan hukum pendidikan, yang berfungsi memberikan pelayanan yang adil dan bermutu kepada peserta didik, berprinsip nirlaba, dan dapat mengelola dana secara mandiri untuk memajukan pendidikan nasional”. 

–       Bab V Kekayaan

–       Pasal 37 UU BHP:

(1) Kekayaan awal BHPP, BHPPD, dan BHPM berasal dari kekayaan pendiri yang dipisahkan.

(2) Kekayaan BHP Penyelenggara sama dengan kekayaan yayasan, perkumpulan, atau badan hukum lain sejenis sebelum diakui sebagai badan hukum pendidikan.

(3) Yayasan, perkumpulan, atau badan hukum lain sejenis yang sebelum diakui sebagai badan hukum pendidikan tidak hanya menyelenggarakan kegiatan pendidikan, wajib menetapkan bagian kekayaan yang diperuntukkan bagi BHP Penyelenggara.

(4) Kekayaan dan pendapatan BHPP, BHPPD, dan BHPM dikelola secara mandiri, transparan, dan akuntabel oleh pimpinan organ pengelola pendidikan.

(5) Kekayaan dan pendapatan BHP Penyelenggara dikelola secara mandiri, transparan, dan akuntabel.

(6) Kekayaan dan pendapatan badan hukum pendidikan digunakan secara langsung atau tidak langsung untuk:

a. kepentingan peserta didik dalam proses pembelajaran;

b. pelaksanaan pendidikan, penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat dalam hal badan hukum pendidikan memiliki satuan pendidikan tinggi;

c. peningkatan pelayanan pendidikan; dan

d. penggunaan lain sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

(7) Ketentuan lebih lanjut mengenai pengaturan kekayaan dan pendapatan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) sampai dengan ayat (6) diatur dalam anggaran dasar dan/atau anggaran rumah tangga.

–       Pasal 38 UU BHP:

(1) Semua bentuk pendapatan dan sisa hasil kegiatan BHPP dan BHPPD yang diperoleh dari penggunaan kekayaan negara yang telah dipisahkan sebagai kekayaan BHPP dan BHPPD, tidak termasuk pendapatan negara bukan pajak.

(2) Semua bentuk pendapatan BHPP dan BHPPD yang diperoleh dari penggunaan tanah negara yang telah diserahkan penggunaannya kepada BHPP dan BHPPD, tidak termasuk pendapatan negara bukan pajak.

(3) Sisa hasil kegiatan atau bentuk lain kenaikan aktiva bersih badan hukum pendidikan wajib ditanamkan kembali ke dalam badan hukum pendidikan, dan digunakan sesuai dengan ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 37 ayat (6) paling lambat dalam waktu 4 (empat) tahun.

(4) Apabila ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) tidak dipenuhi, sisa hasil kegiatan atau bentuk lain kenaikan aktiva bersih badan hukum pendidikan menjadi objek pajak penghasilan.

–       Pasal 39 UU BHP:

Kekayaan berupa uang, barang, atau bentuk lain yang dapat dinilai dengan uang milik badan hukum pendidikan, dilarang dialihkan kepemilikannya secara langsung atau tidak langsung kepada siapa pun, kecuali untuk memenuhi kewajiban yang timbul sebagai konsekuensi pelaksanaan ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 37 ayat (6).

 

–       Bab VI Pendanaan

 

–       Pasal 40 UU BHP:

(1) Sumber dana untuk pendidikan formal yang diselenggarakan badan hukum pendidikan ditetapkan berdasarkan prinsip keadilan, kecukupan, dan keberlanjutan.

(2) Pendanaan pendidikan formal yang diselenggarakan badan hukum pendidikan menjadi tanggung jawab bersama antara Pemerintah, pemerintah daerah, dan masyarakat sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

(3) Badan hukum pendidikan menyediakan anggaran untuk membantu peserta didik Warga Negara Indonesia yang tidak mampu membiayai pendidikannya, dalam bentuk:

a. beasiswa

b. bantuan biaya pendidikan;

c. kredit mahasiswa; dan/atau

d. pemberian pekerjaan kepada mahasiswa.

(4) Pemerintah dan pemerintah daerah sesuai dengan kewenangannya bertanggung jawab dalam penyediaan dana pendidikan sebagaimana diatur dalam Pasal 31 ayat (4) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.

(5) Dana pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (4) yang disalurkan dalam bentuk hibah sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan untuk badan hukum pendidikan diterima dan dikelola oleh pemimpin organ pengelola pendidikan.

–       Pasal 41 UU BHP:

(1) Pemerintah dan pemerintah daerah sesuai dengan kewenangannya menanggung seluruh biaya pendidikan untuk BHPP dan BHPPD dalam menyelenggarakan pendidikan dasar untuk biaya operasional, biaya investasi, beasiswa, dan bantuan biaya pendidikan bagi peserta didik, berdasarkan standar pelayanan minimal untuk mencapai Standar Nasional Pendidikan.

(2) Pemerintah, pemerintah daerah, dan masyarakat dapat memberikan bantuan sumberdaya pendidikan kepada badan hukum pendidikan.

(3) Pemerintah dan pemerintah daerah sesuai dengan kewenangannya menanggung seluruh biaya investasi, beasiswa, dan bantuan biaya pendidikan pada BHPP dan BHPPD yang menyelenggarakan pendidikan menengah berdasarkan standar pelayanan minimal untuk mencapai Standar Nasional Pendidikan.

(4) Pemerintah dan pemerintah daerah sesuai dengan kewenangannya menanggung paling sedikit 1/3 (sepertiga) biaya operasional pada BHPP dan BHPPD yang menyelenggarakan pendidikan menengah berdasarkan standar pelayanan minimal untuk mencapai Standar Nasional Pendidikan.

(5) Pemerintah bersama-sama dengan BHPP menanggung seluruh biaya investasi, beasiswa, dan bantuan biaya pendidikan pada BHPP yang menyelenggarakan pendidikan tinggi berdasarkan standar pelayanan minimal untuk mencapai Standar Nasional Pendidikan.

(6) Pemerintah bersama-sama dengan BHPP menanggung paling sedikit 1/2 (seperdua) biaya operasional, pada BHPP yang menyelenggarakan pendidikan tinggi berdasarkan standar pelayanan minimal untuk mencapai Standar Nasional Pendidikan.

(7) Peserta didik yang ikut menanggung biaya penyelenggaraan pendidikan harus menanggung biaya tersebut sesuai dengan kemampuan peserta didik, orang tua, atau pihak yang bertanggung jawab membiayainya.

(8) Biaya penyelenggaraan pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (7) yang ditanggung oleh seluruh peserta didik dalam pendanaan pendidikan menengah berstandar pelayanan minimal untuk mencapai Standar Nasional Pendidikan pada BHPP atau BHPPD paling banyak 1/3 (sepertiga) dari biaya operasional.

(9) Biaya penyelenggaraan pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (7) yang ditanggung oleh seluruh peserta didik dalam pendanaan pendidikan tinggi berstandar pelayanan minimal untuk mencapai Standar Nasional Pendidikan pada BHPP paling banyak 1/3 (sepertiga) dari biaya operasional.

(10) Dana pendidikan dari Pemerintah dan pemerintah daerah sesuai dengan kewenangannya pada badan hukum pendidikan diberikan dalam bentuk hibah sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

–       Pasal 42 UU BHP:

(1) Badan hukum pendidikan yang menyelenggarakan pendidikan tinggi dapat melakukan investasi dalam bentuk portofolio.

(2) Investasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan sesuai dengan ketentuan dalam Pasal 37 ayat (6) huruf d.

(3) Investasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) dan investasi tambahan setiap tahunnya tidak melampaui 10% (sepuluh persen) dari volume pendapatan dalam anggaran tahunan badan hukum pendidikan.

(4) Investasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan atas dasar prinsip kehati-hatian untuk membatasi risiko yang ditanggung badan hukum pendidikan.

(5) Investasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dikelola dan dibukukan secara profesional oleh pimpinan organ pengelola pendidikan, terpisah dari pengelolaan kekayaan dan pendapatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 37 ayat (1) sampai dengan ayat (4).

(6) Seluruh keuntungan dari investasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) digunakan sesuai dengan ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 37 ayat (6).

(7) Perusahaan yang dikuasai badan hukum pendidikan melalui investasi portofolio sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat dimanfaatkan untuk sarana pembelajaran peserta didik.

 

­          Pasal 43  UU BHP

(1) Badan hukum pendidikan yang menyelenggarakan pendidikan tinggi dapat melakukan investasi dengan mendirikan badan usaha berbadan hukum sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan untuk memenuhi pendanaan pendidikan.

(2) Investasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 42 ayat (3) dan investasi tambahan setiap tahunnya paling banyak 10% (sepuluh persen) dari volume pendapatan dalam anggaran tahunan badan hukum pendidikan.

(3) Badan usaha sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dikelola secara profesional oleh dewan komisaris, dewan direksi, beserta seluruh jajaran karyawan badan usaha yang tidak berasal dari badan hukum pendidikan.

(4) Seluruh deviden yang diperoleh dari badan usaha sebagaimana dimaksud pada ayat (1) setelah dikurangi pajak penghasilan yang bersangkutan digunakan sesuai dengan ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 37 ayat (6).

(5) Badan usaha sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat dimanfaatkan untuk sarana pembelajaran peserta didik.

 

­          Pasal 44 UU BHP

(1) Pemerintah dan pemerintah daerah sesuai dengan kewenangannya menanggung dana pendidikan untuk BHPM dan BHP Penyelenggara, dalam menyelenggarakan program wajib belajar pendidikan dasar, untuk biaya operasional dan beasiswa, serta bantuan biaya investasi dan bantuan biaya pendidikan bagi peserta didik sesuai dengan standar pelayanan minimal untuk mencapai Standar Nasional Pendidikan.

(2) Pemerintah dan/atau pemerintah daerah memberikan bantuan dana pendidikan pada BHPM dan BHP Penyelenggara.

(3) Dana pendidikan dari Pemerintah dan pemerintah daerah sesuai dengan kewenangannya pada badan hukum pendidikan diberikan dalam bentuk hibah sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

­          Pasal 45 UU BHP

(1) Masyarakat dapat memberikan dana pendidikan pada badan hukum pendidikan yang tidak mengikat serta tidak bertentangan dengan anggaran dasar dan peraturan perundang-undangan, untuk biaya investasi, biaya operasional, beasiswa dan/atau bantuan biaya pendidikan bagi peserta didik.

(2) Dana pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat berupa sumbangan pendidikan, hibah, wakaf, zakat, pembayaran nadzar, pinjaman, sumbangan perusahaan, dan/atau penerimaan lain yang sah.

(3) Pemerintah dan pemerintah daerah sesuai dengan kewenangannya memberikan kemudahan atau insentif perpajakan kepada masyarakat yang memberikan dana pendidikan pada badan hukum pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2)

­          Pasal 46 UU BHP

(1) Badan hukum pendidikan wajib menjaring dan menerima Warga Negara Indonesia yang memiliki potensi akademik tinggi dan kurang mampu secara ekonomi paling sedikit 20% (dua puluh persen) dari jumlah keseluruhan peserta didik yang baru.

(2) Badan hukum pendidikan wajib mengalokasikan beasiswa atau bantuan biaya pendidikan bagi peserta didik Warga Negara Indonesia yang kurang mampu secara ekonomi dan/atau peserta didik yang memiliki potensi akademik tinggi paling sedikit 20% (dua puluh persen) dari jumlah seluruh peserta didik.

(3) Peserta didik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat membayar sesuai dengan kemampuannya, memperoleh beasiswa, atau mendapat bantuan biaya pendidikan.

(4) Beasiswa atau bantuan biaya pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) ditanggung oleh Pemerintah, pemerintah daerah, dan/atau badan hukum pendidikan.

(5) Ketentuan lebih lanjut mengenai beasiswa dan bantuan biaya pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (2), ayat (3), dan ayat (4) ditetapkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

­          Bab VIII Pendidik dan Tenaga Pendidik

­          Pasal 55 UU BHP

(1) Sumber daya manusia badan hukum pendidikan terdiri atas pendidik dan tenaga kependidikan.

(2) Pendidik dan tenaga kependidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat berstatus pegawai negeri sipil yang dipekerjakan atau pegawai badan hukum pendidikan.

(3) Pendidik dan tenaga kependidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) membuat perjanjian kerja dengan pemimpin organ pengelola BHPP, BHPPD, atau BHPM, dan bagi BHP Penyelenggara diatur dalam anggaran dasar dan/atau anggaran rumah tangga.

(4) Pegawai negeri sipil sebagaimana dimaksud pada ayat (2) memperoleh remunerasi dari:

a. Pemerintah atau pemerintah daerah sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan; dan

b. badan hukum pendidikan sesuai dengan ketentuan dalam anggaran dasar dan/atau anggaran rumah tangga badan hukum pendidikan.

(5) Pengangkatan dan pemberhentian jabatan serta hak dan kewajiban pendidik dan tenaga kependidikan dengan status sebagaimana dimaksud pada ayat (2) ditetapkan dalam perjanjian kerja berdasarkan anggaran dasar dan/atau anggaran rumah tangga serta peraturan perundang-undangan.

(6) Penyelesaian perselisihan yang timbul antara pendidik atau tenaga kependidikan dan pimpinan organ pengelola pendidikan diatur dalam anggaran dasar dan/atau anggaran rumah tangga.

(7) Apabila penyelesaian perselisihan sebagaimana dimaksud pada ayat (6) tidak berhasil, penyelesaiannya dilakukan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

(8) Ketentuan lebih lanjut mengenai pendidik dan tenaga kependidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan dalam anggaran dasar dan/atau anggaran rumah tangga.

 

­          BAB IX Penggabungan

 

­          Pasal 56 UU BHP

(1) Penggabungan badan hukum pendidikan dapat dilakukan melalui:

a. 2 (dua) atau lebih badan hukum pendidikan bergabung menjadi 1 (satu) badan hukum pendidikan baru; atau

b. 1 (satu) atau lebih badan hukum pendidikan bergabung dengan badan hukum pendidikan lain.

(2) Dengan penggabungan badan hukum pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), keberadaan badan hukum pendidikan yang bergabung berakhir karena hukum.

(3) Aset dan utang badan hukum pendidikan yang bergabung beralih karena hukum ke badan hukum pendidikan baru atau badan hukum pendidikan yang menerima penggabungan.

(4) Aset dan utang sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dibukukan dan dilaporkan sesuai dengan standar akuntansi yang berlaku dan harus dimanfaatkan untuk kepentingan pendidikan.

(5) Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara penggabungan badan hukum pendidikan diatur dalam Peraturan Pemerintah.

 

­          Bab X Pembubaran

 

­          Pasal 57 UU BHP

Badan hukum pendidikan bubar karena putusan pengadilan yang telah memperoleh kekuatan hukum tetap berdasarkan alasan:

a. melanggar ketertiban umum, kesusilaan, dan/atau peraturan perundang-undangan;

b. dinyatakan pailit; dan/atau

c. asetnya tidak cukup untuk melunasi utang setelah pernyataan pailit dicabut.

­          Pasal 58 UU BHP

(1) Pembubaran sebagaimana dimaksud dalam Pasal 57 wajib diikuti dengan likuidasi.

(2) Badan hukum pendidikan yang dibubarkan tidak dapat lagi melakukan perbuatan hukum, kecuali diperlukan untuk pemberesan semua urusan dalam rangka likuidasi.

(3) Apabila badan hukum pendidikan bubar karena putusan pengadilan, pengadilan menunjuk likuidator untuk menyelesaikan penanganan kekayaan badan hukum pendidikan.

(4) Apabila badan hukum pendidikan bubar karena pailit, berlaku peraturan perundang-undangan di bidang kepailitan.

 

­          Pasal 59 UU BHP

(1) Apabila terjadi pembubaran, badan hukum pendidikan tetap bertanggung jawab untuk menjamin penyelesaian masalah pendidik, tenaga kependidikan, dan peserta didik.

(2) Penyelesaian masalah pendidik, tenaga kependidikan, dan peserta didik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) termasuk penyelesaian semua urusan badan hukum pendidikan dalam rangka likuidasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 58 ayat (2)

(3) Penyelesaian masalah pendidik, tenaga kependidikan, dan peserta didik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi:

a. pengembalian pendidik dan tenaga kependidikan yang berstatus pegawai negeri sipil yang dipekerjakan ke instansi induk;

b. pemenuhan hak-hak pendidik dan tenaga kependidikan yang berstatus pegawai badan hukum pendidikan berdasarkan perjanjian kerja;

c. pemindahan peserta didik ke badan hukum pendidikan lain dengan difasilitasi oleh Pemerintah atau pemerintah daerah.

(4) Ketentuan lebih lanjut mengenai penyelesaian masalah pendidik, tenaga kependidikan, dan peserta didik sebagaimana dimaksud pada ayat (2) diatur lebih lanjut dengan Peraturan Presiden.

50.  Bahwa dari jalinan Pasal-Pasal dalam UU BHP tersebut terlihat apa semangat dan landasan filosofis dari UU BHP, yakni mengelola pendidikan dengan cara kelola korporasi serta menempatkan modal sebagai faktor utama keberlangsungan penyelenggaraan pendidikan.

51.  Bahwa persoalan konstitusionalnya bukan hanya terletak pada norma dari sebuah frasa, ayat atau pasal tertentu, melainkan terletak pada jiwa UU BHP secara keseluruhan yang tergambar melalui jalinan pasal-pasal, terutama konsideran menimbang dan pasal-pasal di atas.

52.  Apabila kita membaca dan mengkritisi UU BHP secara keselurahan, akan jelas terlihat titik tekan UU BHP ada pada beberapa hal, yakni bentuk badan hukum yang dapat menyelenggarakan pendidikan (Bab III), penentuan model tata kelola (Bab IV), persoalan kekayaan (Bab V), persoalan pendanaan (Bab VI), persoalan status kepegawaian dan perjanjian kerja (Bab VIII), penggabungan [merger-akuisisi] (Bab IX) serta pembubaran [kepailitan] (Bab X) yang bernafaskan model-model korporasi.

53.  Bentuk lembaga penyelenggara pendidikan menurut UU BHP sebagaimana diatur dalam Bab III haruslah mutlak berbentuk badan hukum pendidikan. Sementara, badan hukum pendidikan yang dimaksud UU BHP menekankan pada sisi kemandirian mengelola pendanaan termasuk mencari sumber dana dimana peran pemerintah untuk menjamin agar tujuan pendidikan tetap bersifat sosial menjadi berkurang.

54.  Pada Bab IV tentang tata kelola mulai dengan Pasal 14 sampai dengan Pasal 36, memperlihatkan bahwa sesungguhnya tata kelola BHP pada semua tingkat pendidikan menunjukan sifat korporatif dalam pengelolaan pendidikan. Terlebih lagi, UU BHP memang menitkberatkan pada persoalan tata kelola sebagaimana ciri dari aturan perundang-undangan yang mengatur soal korporasi ataupun investasi. Pengaturan tentang tata kelola terdiri dari 22 pasal dari 69 pasal dalam UU BHP ini.

55.  Kemudian, Bab V tentang kekayaan dari Pasal 37 sampai dengan pasal 39, Bab VI tentang pendanaan pada pasal 40 sampai dengan Pasal 46 dan Bab VIII tentang Pendidik dan Tenaga Kependidikan, Bab IX tentang Penggabungan, Bab X tentang Pembubaran adalah cerminan pengelolaan berbasis pada orientasi pengelolaan perusahaan. Ketentuan-ketentuan ini secara jelas memperlakukan badan hukum pendidikan seperti korporasi. Meskipun terdapat prinsip nirlaba dan sebagainya, ternyata tidak konsisten dengan semangat dan benang merah substansi UU BHP. Sehingga, terkesan pencantuman prinsip nirlaba pada akhirnya cuma  sisipan untuk menghindari kritik publik.

  1. b.    Pencantuman Prinsip Nirlaba, Otonomi, Akses yang Berkeadilan dan Partisipasi atas Tanggung Jawab Negara dalam UU BHP Hanya Merupakan Permainan Kata-Kata yang Tidak Konsisten dengan Substansi UU BHP Itu Sendiri

 

56.  Bahwa untuk berkelit dari tudingan komersialisasi pendidikan, Pemerintah dan DPR RI berlindung di balik klausul prinsip nirlaba pada konsideran menimbang huruf b dan Pasal 4 ayat (1) UU BHP. Namun, pencantuman prinsip tersebut haruslah dikritisi secara mendalam agar diperoleh pemahaman yang lebih jernih.

57.  Pasal 4 ayat (1) UU BHP berbunyi sebagai berikut:

Pengelolaan dana secara mandiri oleh badan hukum pendidikan didasarkan pada prinsip nirlaba, yaitu prinsip kegiatan yang tujuan utamanya tidak mencari laba, sehingga seluruh sisa hasil usaha dari kegiatan badan hukum pendidikan, harus ditanamkan kembali ke dalam badan hukum pendidikan untuk meningkatkan kapasitas dan/atau mutu layanan pendidikan.

58.  Pasal 4 ayat (1) UU BHP mengartikan prinsip nirlaba sebagai: “prinsip kegiatan yang tujuan utamanya tidak mencari laba, sehingga seluruh sisa hasil usaha dari kegiatan badan hukum pendidikan, harus ditanamkan kembali ke dalam badan hukum pendidikan untuk meningkatkan kapasitas dan/atau mutu layanan pendidikan.”

59.  Bahwa benar di satu sisi sebuah lembaga nirlaba tidak mencari keuntungan bagi para pengurusnya. Namun di sisi lain organisasi nirlaba juga tidak seharusnya terbebani mencari sisa hasil usaha sebagai syarat untuk dapat berkembang.

60.  Pencantuman prinsip nirlaba tidak dapat berdiri sendiri terpisah dari ketentuan-ketentuan lain dalam UU BHP. Pada Bab VI tentang Pendanaan terlihat jelas semangat mengurangi tanggungan pembiayaan pemerintah dan sebaliknya membuka peluang penyelenggara pendidikan mencari pemasukan sebanyak-banyaknya untuk menjamin kemajuan dan mutu penyelenggaraan pendidikan.

61.  Pasal 40 ayat (2) UU BHP sengaja mengurangi tanggung jawab pemerintah dengan mencoba melemparkan beban pendanaan dari masyarakat. Sementara itu, keberadaan Pasal 40 ayat (4) justru menjadi sisipan atau “tempelan” belaka karena tidak sejalan dengan pengurangan tanggung jawab pemerintah dalam Pasal 41 terutama ayat (4), ayat (6), ayat (7), ayat (8) dan ayat (9) UU BHP.

62.  Pengurangan tanggung jawab pembiayaan Pemerintah dalam Pasal 40 ayat (2), Pasal 41 ayat (4), ayat (6), ayat (7), ayat (8) dan ayat (9) UU BHP membuat suatu keharusan bagi badan hukum pendidikan mencari pemasukan agar dapat beroperasi dan mencapai standar minimal. Peluang untuk membuat penyelenggaran maju ditentukan dari kemampuan badan hukum pendidikan ini mencari pendanaan lain.

63.  Hal ini semakin diperkuat dengan ketentuan Pasal  42 dan Pasal 43 UU BHP yang membolehkan dan membuka peluang badan hukum pendidikan melakukan investasi dan mendirikan badan usaha. Ketentuan ini memang merupakan konsekwensi dari dikuranginya tanggung jawab pemerintah dan dibukanya kesempatan badan hukum pendidikan untuk mengumpulkan dana sebanyak-banyaknya.

64.  Dengan demikian, meskipun “sisa hasil usaha” ditanamkan kembali ke dalam badan hukum pendidikan sebagaimana dinyatakan dalam Pasal 4 ayat (1) UU BHP, namun badan hukum pendidikan harus mencari sisa hasil usaha sebanyak-banyaknya agar dapat mengingkatkan mutu. Usaha mencari sisa hasil usaha adalah usaha untuk mencari keuntungan meskipun keuntungan tersebut tidak dijadikan laba yang dibagikan kepada pengurusnya.

65.  Dari kondisi ini, jelas ternyata prinsip nirlaba bukanlah roh atau jiwa dari UU BHP karena roh atau jiwanya tetaplah mencari dana sebanyak-banyaknya agar dapat bertahan dan bersaing di pasar pendidikan.

66.  Bahwa hal yang sama juga terjadi pada prinsip otonomi, akses yang berkeadilan dan Partisipasi atas tanggung jawab Negara dalam Pasal 4 ayat (2) UU BHP.

67.  Prinsip otonomi justru oleh UU BHP tidak sekedar diartikan sebagai kemandirian pengelolaan dana dan kurikulum, tetapi justru otonomi diartikan kemandirian untuk mencari dana dan mengikat diri dengan pihak ketiga, karena tanggung jawab pemerintah berkurang dan adanya peluang serta keharusan mencari sumber dana lain sebagai syarat untuk maju dan berkembang. Makna otonomi justru disimpangi oleh semangat pencarian dana.

68.  Prinsip akses yang berkeadilan juga dimanipulasi oleh semangat korporasi dan pencarian dana ini. Sesuai dengan amanat Pembukaan UUD 1945 seharusnya akses yang berkeadilan diartikan bahwa seluruh warga Negara tanpa terkecuali memperoleh akses pendidikan tanpa hambatan dan tanpa halangan. Tapi konstruksi yang dibangun oleh UU BHP adalah karena modal-lah yang dianggap menjadi faktor utama berjalannya penyelenggaraan pendidikan, maka akses pendidikan juga ditentukan oleh modal.

69.  Klausul Pasal 46 UU BHP yang sering digunakan sebagai tameng oleh Pemerintah dan DPR RI untuk memperlihatkan aspek keadilan justru menunjukkan semakin terangnya semangat modal sebagai faktor utama penyelenggaraan pendidikan. Ketentuan pemberian 20% bagi Warga Negara Indonesia yang memiliki potensi akademik tinggi dan kurang mampu secara ekonomi memberi arti bahwa justru memang pendidikan itu menjadi mahal serta membutuhkan modal dan dengan adanya UU BHP menyebabkan pendidikan tidak dapat menjangkau warga Negara yang tidak mampu secara ekonomi. Karena persaingan ketat, maka HANYA warga Negara miskin tapi berprestasi sajalah yang bisa memperoleh akses pendidikan. Sementara, bagi warga negara tidak mampu secara ekonomi yang tidak berprestasi, akses pendidikan tertutup baginya, yang berarti tidak akan ada kesempatan baginya untuk menjadi cerdas. Dengan kata lain, Negara tidak berusaha mencerdaskan seluruh rakyatnya.

70.  Bahwa seharusnya, jika berpedoman pada norma konstitusi maka penyelenggaraan pendidikan harus dapat menjangkau dan dijangkau oleh seluruh warga Negara terlepas mampu atau tidak mampu ataupun berprestasi akademik atau tidak, karena Negara berkewajiban untuk mencerdaskan seluruh warganya bukan mencerdaskan warga Negara yang berprestasi saja. Jika saja Pemerintah menjalankan kewajibannya membuat biaya pendidikan menjadi murah, maka pemikirannya dapat dibalik menjadi, “setiap orang mendapat kesempatan pendidikan tanpa terkecuali, tidak pandang status sosial karena akses pendidikan bermutu dan murah tersedia, namun bagi orang yang mampu secara ekonomi dapat menyumbang dan memberi subsidi silang agar orang yang tidak mampu dapat lebih berprestasi.”

71.  Kondisi yang sama juga terjadi pada prinsip partisipasi tanggung jawab pemerintah. Prinsip ini justru diliputi semangat mengurangi tanggung jawab pemerintah dan membebani masyarakat. Arti partisipasi disini mengajak masyarakat turut menanggung hal yang seharusnya menjadi kewajiban pemerintah. Hal ini tergambar dalam seluruh Pasal-Pasal UU BHP.

72.  Padalah partisipasi dan memberdayakan potensi masyarakat tidak berarti lantas mengambil alih tanggung jawab konstitusional Pemerintah. Kewajiban konstitusional tidak boleh dikurangi dan dialihkan pada pihak lainnya.

73.  Dengan demikian, ternyata prinsip-prinsip tersebut di atas tidaklah menjadi jiwa dan roh UU BHP dan hanya sekedar pemanis dan tameng bagi pihak-pihak yang menginginkan pendidikan berbasis BHP yang berorientasi pasar. Sehingga, justru UU BHP menjadi kabur dan menimbulkan ketidakpastian hukum.

74.  Sementara itu, sebuah aturan yang menimbulkan kekaburan dan ketidakpastian hukum bertentangan dengan Pasal 1 ayat (3) UUD 1945.

  1. c.    UU BHP Memposisikan “Modal” Sebagai Mitra Utama Penyelenggaraan Pendidikan

 

75.  Dari uraian di atas semakin nyata bahwa UU BHP memposisikan modal sebagai mitra utama penyelenggaraan pendidikan. Konstruksi Pasal-Pasal dalam UU BHP, terutama pada Bab IV tentang tata kelola mulai dengan Pasal 14 sampai dengan Pasal 36, Bab V tentang kekayaan dari Pasal 37 sampai dengan pasal 39, Bab VI tentang pendanaan pada pasal 40 sampai dengan Pasal 46 dan Bab VIII tentang Pendidik dan Tenaga Kependidikan, Bab IX tentang Penggabungan, Bab X tentang Pembubaran, menunjukkan bahwa yang menjadi pokok bahasan terpenting dalam UU BHP adalah bagaimana Pemerintah mengurangi peran dan tanggung jawabnya terutama dalam hal pembiayaan, bagaimana pencarian dana dilakukan, bagaimana akibat hubungan kerja dengan sistem korporasi, bagaimana caranya melakukan merger dan akusisi serta bagaimana jika dananya habis dan badan hukum pendidikan harus bubar.

76.  Bahwa sifat korporatif UU BHP pada akhirnya memang mau tidak mau akan memposisikan modal sebagai mitra utama penyelenggaraan pendidikan.

77.  Bahwa apabila membaca Pasal 11, Pasal 57 dan Pasal 58 UU BHP, baik persyaratan pendirian maupun pembubaran BHP ini didominasi oleh aspek modal. Artinya, kemampuan modal amat menentukan apakah sebuah sekolah dapat berdiri atau tidak. Atau kalau sudah berdiri boleh berlanjut atau dibubarkan. Dampak dari kebijakan tersebut adalah menjauhkan pengelolaan sekolah dari misi sosial. Dengan kata lain, persyaratan pendirian dan pembubaran sekolah betul-betul diperlakukan sebagai sebuah korporasi dan bukan untuk menjalankan fungsi sosial yang memiliki resiko rugi cukup tinggi.

78.  Pendirian sekolah yang didasarkan pada kekuatan modal tersebut memiliki bahaya menjadikan pendidikan sebagai komoditas yang diperdagangkan, sehingga hanya orang mampu membayar saja yang dapat mengaksesnya. Kecuali itu, ketika pendidikan dijadikan sebagai komoditas, maka hanya jenis pendidikan tertentu saja yang dinilai menguntungkan yang akan dikembangkan. Bidang-bidang ilmu humaniora misalnya, bila dinilai tidak menguntungkan kurang memperoleh perhatian, atau bahkan mungkin ditutup. Atau bahkan, bisa saja nanti kurikulum di bentuk berdasarkan pada daya saing dan daya jual bidang ilmu atau materi tertentu.

 

 

  1. d.    BHP Mereduksi Kewajiban Konstitusional dan Tanggung Jawab Negara

 

79.  Bahwa pada akhirnya kondisi-kondisi yang diciptakan oleh UU BHP mereduksi kewajiban konstitusional dan tanggung jawab negara di bidang pendidikan.

80.  Bahwa sebagaimana diuraikan di atas, menurut UUD 1945 Negara memiliki kewajiban penting di bidang pendidikan yang tidak bisa dikurangi bahakan dilepaskan begtitu saja. Dengan klausul Pasal-Pasal UU BHP secara keseluruhan, terutama pada bagian bentuk, tata kelola, kekayaan, pendanaan, penggabungan dan pembubaran, tampak sekali bahwa UU BHP bermaksud untuk mereduksi kewajiban konstitusional tersebut. Pelibatan masyarakat dalam pengelolaan pendidikan boleh saja sepanjang tidak mengurangi peran dan porsi tanggung jawab Pemerintah. Jangan pula diartikan pelibatan masyarakat di bidang pendidikan berarti mengambil alih sebagian beban Pemerintah. Dengan adanya reduksi ini, tentunya rakyat yang memiliki hak atas pendidikan menjadi dirugikan, karena ketika Pemerintah mengurangi perannya dan bahkan mendorong terbukanya peluang-peluang pasar di dunia pendidikan akan mempersempit akses rakyat terhadap pendidikan..

81.  Bahwa reduksi peran dan tanggung jawab Pemerintah ini telah membuat sistem BHP dan UU BHP menjadi private goods yang tidak sejalan dengan paradigma pendidikan menurut konstitusi maka UU BHP secara keseluruhan bertentangan dengan UUD 1945.

 

  1. 3.    PASAL 53 AYAT (1) UU SISTEM PENDIDIKAN NASIONAL DAN UU BHP SECARA KESELURUHAN BERTENTANGAN DENGAN UUD 1945

 

  1. a.    Putusan Mahkamah Konstitusi Mewajibkan Negara Menjalankan Fungsi dan Tanggung Jawab Konstitusionalnya di Bidang Pendidikan

 

82.  Bahwa Pemerintah dan DPR RI sebagai pembuat kebijakan legislasi wajib tunduk pada norma-norma Konsitusi.

83.  Bahwa hal ini juga berlaku untuk bidang pendidikan. Pemerintah dan DPR wajib menjamin, menjaga dan mengawal penyelenggaraan pendidikan di Indonesia sesuai dengan norma konstitusi yakni:

–       Produk undang-undang harus diarahkan sesuai dengan tujuan negara mencerdaskan kehidupan bangsa, yang berarti penyelenggaraan pendidikan harus menjamin bahwa tidak ada kesulitan bagi seluruh rakyat Indonesia untuk mendapatkan akses pendidikan secara mudah, bermutu  dan terjangkau.

–       Produk perundang-undangan harus tetap sesuai dengan filosofi pendidikan Indonesia yakni pendidikan sebagai barang publik yang non-rivalry dan non-excludable.

–       Produk perundang-undangan harus menjamin bahwa pemerintah memenuhi dan melindungi hak warga negara atas pendidikan. Tidak boleh ada aturan perundang-undangan yang menghalangi atau mempersulit warga negara mendapatkan haknya.

–       Produk perundang-undangan harus menegaskan peran, fungsi dan tanggung jawab pemerintah dalam penyelenggaraan pendidikan. Pemerintah tidak boleh mengurangi tanggung jawabnya dalam penyelenggaraan pendidikan. Bahkan, secara visioner seharusnya pemerintah justru meningkatkan peran dan kontribusinya dalam penyelenggaraan pendidikan di Indonesia.

84.  Bahwa terkait soal penyelenggaraan pendidikan, kewajiban konstitusional ini juga ditegaskan kembali oleh Mahkamah Konstitusi dalam pertimbangan Putusan No 021/PUU-IV/2006. Mahkamah Konstitusi menegaskan pengaturan tentang badan hukum pendidikan harus memperhatikan aspek-aspek sebagai berikut:

  1. 1.    Aspek fungsi negara untuk mencerdaskan kehidupan bangsa (Alinea Keempat Pembukaan), kewajiban negara dan pemerintah dalam bidang pendidikan sebagaimana ditentukan Pasal 31 Ayat (2), Ayat (3), Ayat (4), dan Ayat (5), serta hak dan kewajiban warga negara dalam bidang pendidikan sebagaimana ditentukan oleh Pasal 31 Ayat (1) dan Ayat (2), Pasal 28C Ayat (1) dan Ayat (2), serta Pasal 28 Ayat (1) UUD 1945 ;  
  2. 2.    Aspek filosofis yakni mengenai cita-cita untuk membangun sistem pendidikan nasional yang berkualitas dan bermakna bagi kehidupan bangsa, aspek sosiologis yakni realitas mengenai penyelenggaraan pendidikan yang sudah ada termasuk yang diselenggarakan oleh berbagai yayasan, perkumpulan, dan sebagainya, serta aspek yuridis yakni tidak menimbulkan pertentangan dengan peraturan perundang-undangan lainnya yang terkait dengan badan hukum;  
  3. 3.    Aspek pengaturan mengenai badan hukum pendidikan dalam undang-undang dimaksud haruslah merupakan implementasi tanggung jawab negara dan tidak dimaksudkan untuk mengurangi atau menghindar dari kewajiban konstitusional negara di bidang pendidikan, sehingga tidak memberatkan masyarakat dan/atau peserta didik;  
  4. 4.    Aspek aspirasi masyarakat harus mendapat perhatian di dalam pembentukan undang-undang mengenai badan hukum pendidikan, agar tidak menimbulkan kekacauan dan permasalahan baru dalam dunia pendidikan di Indonesia.  

 

85.  Pertimbangan Putusan Mahkamah Konstitusi No 021/PUU-IV/2006 di atas memberikan amanat sebagai bagian dari tafsir konstitusi bahwa penyelenggaraan pendidikan nasional harus menjamin pemenuhan aspek fungsi negara “mencerdaskan kehidupan bangsa”, kewajiban negara dan pemerintah dalam bidang pendidikan serta hak dan kewajiban warga negara dalam bidang pendidikan. Demikian pula halnya dengan aspek filosofis, sosiologis dan yuridis. Tidak boleh undang-undang yang mengatur tentang BHP mengabaikan hal-hal itu semua. Salah satu hal penting dalam pertimbangan Putusan tersebut adalah pengaturan mengenai badan hukum pendidikan dalam undang-undang dimaksud haruslah merupakan implementasi tanggung jawab negara dan tidak dimaksudkan untuk mengurangi atau menghindar dari kewajiban konstitusional negara di bidang pendidikan, sehingga tidak memberatkan masyarakat dan/atau peserta didik. Kemudian UU BHP haruslah memperhatikan aspirasi masyarakat yang memang sacara faktual terdapat penentangan yang meluas dari masyarakat terhadap UU BHP ini.

86.  Sementara itu, dari uraian dalil-dalil di atas mengenai bagaimana UU BHP mengatur sistem penyelenggaraan pendidikan nasional, terlihat jelas bahwa UU BHP justru mereduksi fungsi negara mencerdaskan kehidupan bangsa. Semangat, jiwa dan roh dari UU BHP melalui jalinan pasal-pasalnya memperlihatkan bahwa Pemerintah mereduksi fungsinya sebagai aktor utama penyelenggara pendidikan di Indonesia.  UU BHP juga membuat negara tidak menjalankan fungsinya untuk menjamin seluruh rakyat Indonesia mendapatkan akses secara mudah atas pendidikan. Melalui pilihan kebijakan BHP, negara tidak mampu menjalankan fungsinya menjaga agar pendidikan tetap menjadi barang publik tetapi malah mendorong agar pendidikan diselenggarakan dengan tata kelola bersifat korporatif  dimana setiap penyelenggaran pendidikan dipacu untuk mencari dana sebanyak-banyaknya sebagai syarat kemajuan dan bertahan dari persaingan. Akibatnya biaya pendidikan menjadi mahal dan akses terhadap pendidikan tidak dapat menjangkau dan dijangkau seluruh rakyat Indonesia, terutama kelompok masyarakat yang tidak mampu secara ekonomi dan karena ketidakberuntungannya kelompok ini juga tidak berprestasi secara akademik. Akibat selanjutnya adalah UU BHP dan pilihan kebijakan sistem BHP membuat kelompok ini tidak dapat meningkatkan kemampuan kecerdasannya. Dengan demikian UU BHP tidak memenuhi aspek  karena terhambat aksesnya. tidak sejalan dengan aspek filosofi pendidikan yang telah digariskan oleh aspek fungsi negara untuk mencerdaskan kehidupan bangsa (Alinea Keempat Pembukaan), kewajiban negara dan pemerintah dalam bidang pendidikan sebagaimana ditentukan Pasal 31 Ayat (2), Ayat (3), Ayat (4), dan Ayat (5), serta hak dan kewajiban warga negara dalam bidang pendidikan sebagaimana ditentukan oleh Pasal 31 Ayat (1) dan Ayat (2), Pasal 28 C Ayat (1) dan Ayat (2), serta Pasal 28 I ayat (2) UUD 1945.

87.  Bahwa UU BHP dan pilihan kebijakan sistem BHP tidak sejalan dengan aspek filosofis pendidikan menurut UUD 1945  sebagaimana ditafsirkan Mahkamah Konstitusi yakni mengenai cita-cita untuk membangun sistem pendidikan nasional yang berkualitas dan bermakna bagi kehidupan bangsa. Cita-Cita konstitusi adalah menginginkan agar sistem pendidikan nasional berlandaskan nilai-nilai luhur yang dianut bangsa Indonesia yang saling tolong menolong, berjiwa sosial dan mementingkan aspek kekeluargaan. Sistem pendidikan nasional menurut UUD 1945 juga tidak menginginkan sistem pendidikan di Indonesia berorientasi pasal yang liberal yang membuat persaingan didasarkan atas kekuatan modal.

88.  Bahwa UU BHP juga menafikan aspek sosiologis yakni realitas mengenai penyelenggaraan pendidikan yang sudah ada termasuk yang diselenggarakan oleh berbagai yayasan, perkumpulan, dan sebagainya. Selama ini sudah ada penyelengaraan pendidikan di masyarakat berlangsung dengan semangat voluntarisme karena menjunjung tinggi nilai-nilai luhur pendidikan. Begitu pula dengan keberadaan yayasan dan perkumpulan yang masing-masing juga telah memiliki nilai-nilai yang jauh dari orientasi pasar. Yayasan, perkumpulan dan inisiatif penyelenggaraan pendidikan dari masyarakat lainnya harus ikut pula dengan sistem dan semangat yang dibangun oleh UU BHP yakni persaingan pasar. Jika tidak turut serta, maka keberadaan mereka akan lama-lama mati karena tingginya standar biaya pendidikan sementara mereka kesulitan untuk bersaing karena harus menjaring dana sebanyaknya-banyaknya untuk bisa maju.

89.  Bahwa Sistem BHP dan UU BHP juga tidak memperhatikan aspek yuridis yakni jangan sampai menimbulkan pertentangan dengan peraturan perundang-undangan lainnya yang terkait dengan badan hukum. Kenyataannya, nilai-nilai UU BHP banyak yang tidak sejalan dengan prinsip-prinsip dalam UU Sisdiknas, termasuk pula tidak sejalan dengan kewajiban Pemerintah yang diatur dalam UU No 39 Tahun 1999 Tentang HAM dan UU No 11 Tahun 2005 Tentang Ratifikasi Kovenan Internasional Hak-Hak Ekonomi, Sosial dan Budaya.

90.  Bahwa ternyata pilihan kebijakan sistem BHP dan UU BHP tidak memperhatikan aspek implementasi tanggung jawab Negara. Justru UU BHP secara tegas dan nyata bermaksud untuk mengurangi atau menghindar dari kewajiban konstitusional negara di bidang pendidikan, sehingga memberatkan masyarakat dan/atau peserta didik. Ketentuan-ketentuan sebagaimana diuraikan pada dalil-dalil argumentasi sebelumnya mulai dari ketentuan mengenai tata kelola, kekayaan, pendanaan, dan pembubaran memperlihatkan bahwa Negara bermaksud mengurangi kewajiban konstitusionalnya dan bermaksud membebankan kewajiban tersebut kepada masyarakat dan/atau peserta didik.

91.  Bahwa secara faktual, UU BHP juga tidak memperhastikan aspek aspirasi masyarakat dalam pembentukan undang-undang mengenai badan hukum pendidikan. Akhirnya, persoalan ini dapat menimbulkan kekacauan dan permasalahan baru dalam dunia pendidikan di Indonesia karena banyak penyelenggara pendidikan dan kelompok masyarakat termasuk peserta didik yang menolak. Kesiapan untuk bersaing di pasar pendidikan akibat sistem BHP tidak hanya perlu ditanyakan kepada penyelenggara pendidikan saja tetapi juga kepada masyarakat yang menjadi subjek hak atas pendidikan.      

92.  Bahwa dari uraian dalil-dalil di atas, amanat Mahkamah Konstitusi melalui pertimbangan putusannya tidak dijalankan oleh UU BHP. UU BHP justru mereduksi fungsi negara; UU BHP tidak sejalan dengan aspek filosofis, sosiologi dan yuridis pendidikan; UU BHP juga mereduksi tanggung jawab negara dan tidak memperhatikan aspirasi masyarakat. Oleh karena itu, sistem BHP yang dilahirkan darti Pasal 53 ayat (1) UU Sisdiknas dan pengaturan tentang BHP melalui UU BHP tidak memenuhi amanat konstitusi sebagaimana yang ditafsirkan MK melalui pertimbangan putusannya.

 

  1. b.    Pasal 53 ayat (1) UU Sistem Pendidikan Nasional dan UU BHP Bertentangan dengan Pembukaan UUD 1945, Pasal 1 ayat (3), Pasal 28 C ayat (1), Pasal 28 D ayat (1), Pasal 28 E ayat (1) serta Pasal 28 I ayat (2), Pasal 31 ayat (1), (2), (3), (4), dan (5) UUD 1945

 

93.  Sesuai dengan uraian dalil-dalil di atas Para Pemohon berkesimpulan sebagai berikut:

–         Menurut UUD 1945, pendidikan merupakan public goods atau Barang Publik

–       Oleh karena pendidikan Sebagai barang publik maka Pemerintah merupakan aktor utama dalam penyelenggaraan pendidikan dan Pemerintah tidak boleh mengurangi fungsi dan tanggung jawabnya.

–       Dengan membuat kebijakan politik melalui aturan perundang-undangan yang telah membuat sistem pendidikan menjadi private goods, sulit diakses, berorientasi pasar, diskriminatif dan berbiaya tinggi akibat sistem BHP, serta mereduksi tanggung jawab negara dalam penyelenggaraan pendidikan maka aturan perundang-undangan yang menjadi landasan terbentuknya BHP bertentangan dengan UUD 1945.

94.  Bahwa yang melandasi pilihan kebijakan BHP sebagai landasan penyelenggaraan sistem pendidikan nasional adalah Pasal 53 ayat (1) UU Sisidiknas dan yang menjadi landasan hukum pelaksanaan BHP adalah UU BHP.

95.  Pasal 53 ayat (1) UU Sisdiknas adalah pilihan kebijakan dan UU BHP merupakan pengaturan hasil pilihan kebijakan tersebut. Ternyata nyata dan jelas pilihan kebijakan untuk menjadikan sistem BHP sebagai landasan penyelenggaran sistem pendidikan nasional telah mencipkatan paradigma baru, yakni penyelenggaraan pendidikan yang bersifat korporatif dengan mekanisme pasar.

96.  Sementara itu, alinea keempat Pembukaan UUD 1945, Pasal 31 ayat (1), ayat (2), ayat (3), ayat (4), dan ayat (5), Pasal 28 C ayat (1), Pasal 28 E ayat (1) telah memberikan paradigma pendidikan sesuai konstitusi yang ternyata tidak sejalan dengan paradigma pendidikan baru yang diciptakan oleh sistem BHP dan UU BHP. Selain itu, sistem BHP dan UU BHP telah menciptakan ketidakpastian hukum, ketidaksamaan di depan hukum dan diskriminatif sebagaimana dalil-dalil yang telah diuraikan diatas yang karenanya bertentangan dengan cita-cita negara hukum dengan kepastian hukumnya dalam Pasal 1 ayat (3), persamaan di bidang hukum dan kepastian hukum yang adil seperti dalam Pasal 28 D ayat (1) dan larangan diskriminasi sesuai Pasal 28 I ayat (2) UUD 1945,

97.  Dengan menyatakan Pasal 53 ayat (1) UU Sisdiknas dan keseluruhan UU BHP bertentangan dengan Konstitusi dan tidak memiliki kekuatan mengikat, bukan berarti terjadi kekosongan hukum. Selama ini, semenjak Indonesia merdeka, bangsa ini telah menjalankan suatu sistem pendidikan nasional dengan paradigma yang sesuai dengan karakteristik bangsa Indonesia. Sistem yang telah ada dapat dijalankan meskipun tetap membutuhkan suatu evaluasi kritis, perbaikan dan optimalisasi dengan syarat tidak bertentangan dengan paradigma pendidikan menurut UUD 1945.

98.  Bahwa oleh karena paradigma pendidikan menurut sistem BHP dan UU BHP tidak sejalan dengan paradigma pendidikan menurut UUD 1945 ketentuan hukum yang mengatur pilihan kebijakan BHP tersebut harus dinyatakan bertentangan dengan UUD 1945 dan tidak memiliki kekuatan hukum mengikat.

99.  Dengan demikian, Pasal 53 ayat (1) UU Sistem Pendidikan Nasional dan keseluruhan UU BHP Bertentangan dengan UUD 1945, khususnya alinea keempat Pembukaan UUD 1945, Pasal 31 ayat (1), ayat (2), ayat (3), ayat (4), dan ayat (5), Pasal 28 C ayat (1), Pasal 28 D ayat (1), Pasal 28 E ayat (1), Pasal 28 I ayat (2), Pasal 1 ayat (3) UUD 1945 dan tidak memiliki kekuatan hukum mengikat. 

 

 

F. PETITUM

 

Berdasarkan hal-hal tersebut di atas, Para Pemohon mohon kepada Majelis Hakim Mahkamah Konstitusi untuk memutus sebagai berikut:

  1. 1.    Menerima dan mengabulkan seluruh permohonan pengujian Undang-Undang Para Pemohon ;
  2. 2.    Menyatakan Pasal 53 ayat (1) Undang-Undang No 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional dan Undang-Undang No 9 Tahun 2009 Tentang Badan Hukum Pendidikan bertentangan dengan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, khususnya alinea keempat Pembukaan UUD 1945, Pasal 1 ayat (3), Pasal 28 C ayat (1), Pasal 28 D ayat (1), Pasal 28 E ayat (1) serta Pasal 28 I ayat (2), Pasal 31 ayat (1), ayat (2), ayat (3), ayat (4), dan ayat (5), UUD 1945;
  3. 3.    Menyatakan Pasal 53 ayat (1) Undang-Undang No 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional dan Undang-Undang No 9 Tahun 2009 Tentang Badan Hukum Pendidikan tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat;
  4. 4.    Memerintahkan pemuatan Putusan ini dalam Berita Negara Republik Indonesia sebagaimana mestinya. 

Atau apabila Majelis Mahkamah Konstitusi berpendapat lain mohon putusan yang seadil-adilnya (ex aeque et bono)

 


Hormat Kami

Kuasa Hukum PARA PEMOHON

 

  

 

Taufik Basari, S.,H. S.Hum, LL.M

  

 

Supriyadi Widodo Eddyono, S.H.

  

 

Indriaswati D. Saptaningrum, S.H., LL.M

  

 

Emerson Yuntho, S.H.

  

 

Ricky Gunawan, S.H.

  

 

Wahyu Wagiman, S.H.

  

 

Dr. Andri G. Wibisana, S.H., LL.M

  

 

Febri Diansyah, S.H.

  

 

Dhoho Ali Sastro,  S.H.

  

 

Virza Roy Hizzal, S.H., M.H.

  

 

Illian Deta Arta Sari, S.H.

  

 

Intan Kumala Sari, SH

 

Satu Tanggapan to “PERMOHONAN UJI MATERIL UNDANG-UNDANG BADAN HUKUM PENDIDIKAN DAN SISDIKNAS”

  1. […] Aremania!Riedl Tetap Panggil 8 Pemain dari LPI walaupun dilarang PSSIHari Ini, David Bakal BeraksiPERMOHONAN UJI MATERIL UNDANG-UNDANG BADAN HUKUM PENDIDIKAN DAN SISDIKNAS#sitetitle .title {font-weight:normal;font-family:Arial,Helvetica,sans-serif;} #catnav,#catnav ul ul […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: